Monday, 5 July 2010

Lab, Rumah Kedua

Lab adalah rumah kedua bagi saya di sini... (hahaha... serasa udah punya rumah sendiri aja). Nama lab saya adalah Electronic and Thin Film Materials Laboratory. Keren khan? (narsis, banyak). Tapi jujur saja pertama kali baca namanya waktu masuk kesini, agak-agak gimana gitu soalnya saya kurang suka dan kurang menguasai tentang elektronik. Gak ada basic sama sekali, biarpun ada juga cuma sedikit pas dapet mata kuliah Fisika Dasar dulu. Tapi ya sudahlah... mau gak mau ini akan jadi lab saya selama 2 tahun ke depan. Lagi pula, dulu masuk Teknik Metalurgi dan Material juga dari hasil nyebur. Jadi kali ini, ceritanya nyebur untuk yang kedua kalinya... Gak ada salahnya, nyebur di Metalurgi dulu toh Alhamdulillah bisa survive juga, malah jadi menyenangi bidang ini. Dan Bismillah, diniatin baik dari awal, buat nyari ilmu dan berharap dimudahkan jalannya di lab ini sampai ijazah Master berada ditangan. Amien...

Di bilang rumah kedua tapi justru lebih banyak waktu yang dihabiskan di lab daripada di rumah. Mulai pukul 09.30 sampai dengan 23.00 (rata-rata), bahkan sering lebih dari jam segitu.

Lab saya berada di lantai 4 Material Science and Engineering Building. Di bawah tanggung jawab Prof. saya yang baik hati, yaitu Prof. Hee Young Lee, lab ini memiliki 5 orang student yang tergabung di dalamnya. Tiga orang di antara nya adalah Graduate student (termasuk saya), dan sisanya adalah anak Undergradute. Ada saya, Yoon Dong Jin dan Kim Kyung Man untuk Graduate Student. Sedangkan Undergraduate Student ada Park Jae Song dan Hong Jeong Sic. Mereka semua adalah teman-teman yang baik.
 Ini adalah lemari zat yang di dalamnya berisi beraneka ragam zat kimia yang berupa powder. Mulai dari yang relatif murah sampai relatif mahal. Contohnya material saya kemaren, bubuk indium yang 100 gram nya hampir seharga 10 juta rupiah kalo di kurs-in. Makanya saya ngeri waktu makai-nya.
Terus ada lemari es. Sebenarnya sih kalo di lab-lab lainnya buat nyimpen makanan dan minuman. Tapi entah kenapa lemari es di lab saya ini ada yang make buat nyimpen zat kimia. Alhasil, jadi gak bisa dipake lagi buat nyimpen makanan.

Ini adalah ruang tengah, tempat dimana meja-meja kami berada. Terlihat berantakan, maklum penghuninya adalah cowok-cowok. Pada males ngrapiin dan memang meja-meja kami ini tempat untuk menaruh berbagai macam barang.  Kebiasaan anak-anak Korea disini, kegiatan belajar dan mengerjakan tugas/PR/laporan, semua dikerjakan di lab atau di kampus. Jadi mereka belajarnya gak di rumah. Rumah bener-bener untuk "pulang". Dan buku-buku maupun bahan kuliah semuanya ditaruh di lab. Berbagai macam barang bisa ditemukan disini, ada bola, barbel, sandal, sepatu, cermin, sikat gigi, gesper, pokoknya macem-macem. Kalo di meja saya, ada sendok, gelas, mukena, sajadah, selimut marsupilami dll.

Ini adalah meja saya. Letaknya lumayan strategis karena dekat dengan jendela. Paling enggak bisa ngeliat pemandangan luar kalo lagi mumet, biar cuma langit sama bangunan-bangunan kampus. Sisi buruknya, bisa kena masuk angin. Apalagi tepat berada di bawah AC. Dari meja ini saya temukan berbagai macam barang peninggalan dari penghuni terdahulunya, lumayan masih bisa dipakai. Ada file holder, selimut, alat-alat tulis, headset, lampu belajar dll. Ada patung porselain dan beberapa hiasan dari China saya lihat ada disana. Saya dengar memang dulu nya pernah ada mahasiswa cewek dari China di lab ini. Dan sekarang dia di NTU Singapura... (semoga saya bisa seberuntung dia.... Amien...)

Ini adalah ruangan sebelah, tempat dimana mesin sputtering berada. Masih satu ruangan dengan meja-meja kami, tapi diberi sekat tersendiri. Selain mesin sputtering, ada juga furnace, compressor, dessicator, hot plate, ultrasonic cleaning, mikroskop optik serta peralatan-peralatan dan material laiinya disimpan disini. Karena ruangannya sempit, maka alat-alat lab kami yang lainnya di simpan di ruangan tersendiri. Mesin sputtering ada dua jenis, yaitu ion beam sputtering sama magnetron sputtering. Fungsinya untuk deposisi, buat sampel thin film. Mesin sputtering yang terakhir itulah yang saya pakai sekarang, bisa pakai arus DC maupun RF. Lumayan sensitif kalau makai-nya ada yang gak bener. Karena pakai ultrahigh vacuum system, jadi makainya lumayan ribet. Makanya saya jadi mules duluan kalau mau sputtering.
Dan ini adalah view dari jendela meja saya. Bangunan tinggi yang nampak itu adalah perpustakaan universitas, bangunan paling tinggi di Yeungnam University. Di depan sana sebenarnya ada perbukitan, tapi kurang terlihat karena sedikit berkabut.
Sedangkan paling pojok dari foto itu adalah sampel-sampel saya. Entah kenapa saya terkadang muak melihatnya. Mungkin karena tiap hari berhubungan dengan sampel-sampel tersebut, dan terkadang mereka sering membuat saya jadi pusing.


Tidak terasa, sudah satu semester saya berada di lab ini. Suka, duka, tangis dan tawa semuanya ada dan saya lalui disini...

 
Sok serius... (tapi seriusan kalo lagi serius bisa seserius ini...^^)

2 comments:

havban said...

nice post...

likes it..

iya.. lebih banyak di lab.. di kamar cuman bobo.. (: Zz..zzZZ

btw.. ngerangkai potonya pake aplikasi apa ya??

Idham 다미시 said...

Iya... di rumah cuma sebentar doang... Numpang tidur sama mandi...

Itu pake Picassa...