Tuesday, 10 August 2010

Terjebak Hujan

Huhuhu... biasanya hujan di Korea jarang-jarang yang deres, paling banyak cuma hujan rintik-rintik dan gerimis mengundang. Tapi semalem entah kenapa, kek nya si hujan tahu persis biasanya gue  jarang mandi kalo pulang malem banget (uppzzz... jorok... biarin!! Gue bisa masuk angin ntar klo gue mandi). Eh, gue semalem pulang jam setengah 3 itu masih termasuk malem apa udah pagi ya? Dan memang jam segitulah biasanya gue baru keluar dari lab tercintah, udah kayak jam keluarnya kuntilanak aja (tapi untung di Korea kagak ada si kuntilanak...hihihihi....). 

Dan akhirnya, diguyurlah gue dengan bergalon-galon air... hohoho... lebay.co.kr. Seriusan. Mana gue lagi kagak bawa kunci dan payung di tas. Se-set kunci gue, kunci rumah sama lab, ketinggalan pas ngaji Qur'an di rumah Sister Rihab yang orang Mesir itu siang harinya. Duh,  kadang gue suka heran sama diri gue sendiri, pikunnya melebihi nenek-nenek 70 tahun, padahal nenek gue aja belum pikun-pikun amat, masih inget kalo gue ini cucunya....hahahaha. Dibawain sih tuh kunci sama si Mbak Vita, tapi tetap aja, lupa ngambil ke lab nya. Dooohhhh.... Dan pas mau pulang,  gue sempetin mampir ke lantai 3, lab nya Mbak Vita berada. Siapa tahu masih ada  makhluk di lab itu, gue jadi bisa mengambil kunci dan tidak perlu bangunin orang rumah pas pulang.  

Tereeeennnngggg..... lantai 3 ternyata gelap gulita, tidak ada satupun lab yang lampunya masih nyala.  Maklum udah setengah 3.... Di lantai 4 tempat lab gue berada kayaknya juga udah gak ada orang, cuma gue doank yang masih betah tuh jagain lab, cuma lampu-lampu selasarnya masih nyala, belum dimatiin. Tapi kadang-kadang dimatiin  sama petugas jaga, padahal masih ada orang di lab. Gue sering tuh kayak gitu, mungkin bapak-bapaknya kagak tau kali ya klo masih ada orang. Alhasil gue meraba-raba buat keluar dari lorong lantai dalam kondisi gelap gulita. Gila... gelap banget. Serem gak tuh, ditambah cerita-cerita pernah ada cewek yang meninggal di lab. Gue kadang ngerasa kayak ada yang ngeliatin atau berdiri di belakang gue, tapi kek nya cuma perasaan gue aja. 

Wedew, cerita tentang hujan kok malah jadi kemana-mana. Kembali ke hujan...

Waktu masih di lantai atas sih gak kedengeran kalo lagi hujan (apa telinga gue nya yang agak-agak gimana ya?). Tapi bener kok, lab khan jendela nya tebel-tebel, kedap, jendela buat winter gitu gak tahu gue apa istilahnya, dan burem, klo ini mah karena kotor jarang dibersihin. Jadinya yg di dalam lab kadang gak tahu klo misalnya di luar lagi hujan. Pernah gue lihat temen lab masuk-masuk ke lab baju nya basah semua. Gue tanya kenapa. Dia bilang, "Lhah, di luar khan lagi hujan deres, emang gak tahu?".... Beuh... Dan gue emang bener-bener gak tahu dan gak nyadar.... Gubraakkk...

Dan setelah keluar pintu di lantai bawah, ternyata hujan yang lumayan deras menghadang di depan mata. Mau balik lagi ambil payung gak mungkin, soalnya lab udah gue kunci (pintu lab disini bisa dikunci tanpa bawa kunci, tapi gak bisa dibuka kalo gak bawa kunci, tapi lagi, gue pernah ngeliat pintu lab gue bisa dibuka tanpa kunci... dan gue jadi terheran-heran sama selembar benda berwarna ijo yg buat ngebuka waktu itu). Mau nunggu ujan reda kayaknya kagak mungkin, bisa sampai pagi gue nunggunya, kapan gue tidur kalo gitu. Akhirnya gue terobos aja hujannya sambil lari-lari kecil. Bukan gaya-gayaan ala film India, yang sengaja ujan-ujanan terus nyanyi sambil nari-nari.... Lama-lama ujan malah makin deres. (Jadi inget waktu kecil, gue suka maen ujan-ujanan). Rumah gue lumayan jauh jaraknya (in case, dalam hujan deras, sudah cukup membuat baju untuk bisa diperes). Dingin euy. Kelaperan juga, gue belum makan malem. Wuiihhh, akhirnya sampai juga di rumah. Aahhh, gak ada kunci, mesti bangunin orang rumah, gue kasian tapi mesti gimana lagi. Gue pencet bel rumah... ting tong... untung  si Eneng denger dan bukain pintu buat gue. Makasih Neng... Sorry, bangunin dari mimpinya...

"Ya ampun. Kehujanan. Gak bawa payung Dham?"

"Enggak Neng. Gak bawa kunci".... Mungkin dia agak bingung, hubungan gak bawa payung sama kunci. Kemudian dia balik tidur, tapi bangun lagi beberapa saat kemudian buat sholat tahajjud. 

Baju gue basah semua. Celana jeans gue basah kuyub. Untung, tas gue tahan air. Isinya henpon, hard disk, eksternal, Flashdisk-Flashdisk, dompet sama Al-Quran terjemahan yang gue bawa ke lab abis ngaji siang harinya. Langsung ganti baju dan makan malem (hampir jam 3 pagi mah bukan makan malem kali ya, sarapan kek nya...kkkk). Korea bikin hidup gue jadi gak normal, termasuk jam makan jadi gak normal juga.... 

Bentar lagi udah jam 4, gue ngaji aja habis sholat tahajjud sambil nunggu subuh. Beberapa waktu kemudian, terdengarlah adzan subuh (jangan bayangin, adzan subuh dari surau atau masjid.... disini mana ada). Tak lain adalah dari Azan Software di laptop gue. Gue langsung sholat subuh... Setelah itu, tiduuuurrrrr... zzzZZZzzz.... Gue udah ngantuk berat....

Bangun-bangun, gue ngerasa gak enak badan. Pasti gara-gara keujanan semalem. Ditambah dengan  ritual begadang sampai pagi yang selalu gue lakuin hampir tiap hari. Gue tahu sebenarnya daya tahan tubuh gue gak terlalu kuat. Dua malam sebelumnya gue pulang jam setengah 5. Rumah udah sepi, semua  orang udah pada ke kampus. Cuma tersisa gue. Di antara para penghuni rumah, emang gue doank yang jam hidup nya rada gak normal. Gue baru pulang dan tidur saat yang lainnya  udah hampir mau bangun. Dan gue masih tidur saat yang lainnya udah berangkat ke kampus.

Ya udah, akhirnya gue YM in si Eneng nyuruh ngasi tahu temen lab kalo gue lagi gak enak badan dan datang ke lab ntar abis makan siang. Henpon gue lagi gak ada pulsanya. Gue lemes banget dan agak demam. Seperti biasanya, si Eneng, dialah yang paling khawatir dan care banget kalo gue kenapa-napa. Padahal gue kadang cuek-cuek aja sama diri sendiri...

"Minum panadol dan minum susu. Bentar lagi khan puasa, jaga kesehatan dan gak boleh sakit" nasehatnya lagi. 

"Iya Bu Dokter", dalam hati gue. Ini calon master engineer apa calon dokter.

"Lain kali kalo kejebak hujan. Telpon aja. Ane bakalan datang dengan kuda putih."... Slebornya kumat.

Gimana mau telpon neng, henpon aja kagak ada pulsanya. Mana lagi mati pula.... huhuhuhu...

Bener juga sih yang dia bilang... Bentar lagi puasa... hari Rabu kalo gak ada perubahan jadwal. Terus hari Rabu itu juga kampus gue ada MT bareng-bareng semua lab member ke Memul Island selama 2 hari. Dan hari Kamis nya banyak yang ulang tahun (lhoh, apa hubungannya coba??)...

Kyaaaa.... gue masih pengen ketemu Ramadhan dengan segar bugar, apalagi di hari pertama. Gue masih pengen ikut summer vacation ke Memul Island, menikmati suasana laut dan pantai. Gue kangen banget sama laut.... hiks.. hiks...Gue masih pengen ngasi ucapan ulang tahun buat orang-orang yang akan berulang tahun...  Gue masih harus bikin poster presentation buat conference di Seoul minggu depan. Gue masih harus nyelesein paper gue yang deadline nya tinggal bentar lagi. Gua udah panik... Mulai stress....

Gue langsung terlintas pengen punya tangan kayak si siluman laba-laba di film Sun Go Kong. Bedanya ini buat ngetik di keyboard. Sekalian pengen nyulik orang yang otaknya jenius buat bantu gue mikir. Tapi siapa ya orang jenius dan pinter yang mau gue culik? Gggggrrrrrr.... ide bodoh tingkat tinggi!!!
Anyway, gue gak boleh sakit....(kalo bisa). Tapi sakit pun itu adalah nikmat bukan ya? Tapi... lagi... kalo gue sakit untuk sekarang-sekarang ini, bisa-bisa gue pulang kampung sambil bawa buntelan  isi  baju sama sepatu butut dong... huhuhu... Tidaaaaakkkkk.....

Jaga kesehatan... jaga kesehatan.... !!!

Jangan sampai sakit.... Jangan sampai sakit.... Jangan sampai sakit.... (katanya sugesti itu ampuh untuk melawan sakit).

Ya Allah, berilah hamba kesehatan, setidaknya untuk saat-saat ini...Amien....


Gyeongsan, Agustus 2010



0 comments: