Thursday, 4 November 2010

Saya = Hantu Kamar

Saluran air wastafel rumah kami mampet. Udah kami coba otak-atik tapi tetap gak berhasil membuatnya kembali lancar. Akhirnya nelpon ke kantor buldongsan (=kantor yang ngurusin rumah). Dan janjian kalau hari ini akan ngirim petugas buat benerin wastafel-nya.

Sekitar pukul 10 lewat petugas dari buldongsan datang, seorang ajoshi (panggilan untuk laki-laki paruh usia yang sudah menikah). Saya sebelumnya sudah pernah bertemu dan berurusan dengan si ajoshi itu waktu dia benerin lampu kamar mandi. Saya masih meringkuk di kasur, belum beranjak bangun. Gak mungkin saya menampakkan diri di depan ajoshi dalam kondisi gak pake kerudung. Masih ada si eneng di rumah yang bisa  berurusan dengan si ajoshi. Dia udah siap untuk berangkat ke kampus. Akhirnya saya sembunyi di balik selimut rapat-rapat. Saya denger si ajoshi benerin wastafel nya. Terus saya dengar dia melangkah ke kamar saya menuju kamar mandi buat ngebersihin selang saluran air yang ia bongkar. Suara keran berbunyi kencang. Saya makin menutup rapat selimut. Si ajoshi ngomel-ngomel  dan ngajak ngomong saat ditemukan banyak sampah mengendap di dalam selang saluran air. Si eneng saya dengar cuma ketawa-tawa aja. Saya yakin dia gak ngerti semua apa yang dikatakan si ajoshi. Sama seperti saya waktu itu, karena cuma ngerti bahasa Korea sedikit-sedikit, pura-pura ngerti dan ketawa-tawa aja. Saya dengar si ajoshi bilang Suwon, Samsong dan chingu. Tapi si enengnya gak nangkep-nangkep maksud si ajoshi. Akhirnya saya keceplosan teriak nama seseorang "Mbak *****", yang emang sekarang kerja di Samsung Suwon dan dulunya juga pernah menempati rumah ini. Saya tetep meringkuk rapat di balik selimut.sleepy

Setelah selesai, kemudian si ajoshi masang kembali selangnya di wastafel. Dicoba nyalain keran, dan sudah gak macet lagi salurannya. Dan si eneng bilang terima kasih.

"Ajoshi, kamsahamnida."

Saya dengar si ajoshi melangkah lagi menuju kamar saya. Si eneng udah khawatir kalau dia bakalan membuka selimut saya. Dan ternyata si ajoshi mencubit saya dari balik selimut. Lumayan sakit. Mungkin karena saya belum bilang terima kasih. Tapi untung gak dibuka...

Akhirnya saya ikut teriak "Ajoshi kamsahamnida"
Habis itu si ajoshi bilang kalau saya ini adalah hantu kamar. Hosh...devil

Mungkin si ajoshi nya gregetan lihat saya jam segitu masih selimutan kali ya. Dan dari tadi gak buka-buka selimut meskipun ada orang datang.

Hahaha... tapi mungkin ada betulnya juga si ajoshi. Kalau saya ini seperti hantu kamar. Saya adalah penghuni yang paling betah tidur di rumah itu. Bahkan bisa tidur sampai hampir 18 jam kalau week end dan lagi gak ada lab meeting atau kerjaan lab. Dan selimutan  pula yang super tebel walaupun lagi musim panas... Dan anehnya saya gak ngrasa lapar...

Jadi, saya = hantu kamar... 
Terima kasih ajoshi buat julukannya... don't tell anyone

0 comments: