Monday, 24 January 2011

Saya dan Odeng

Ada yang belum tahu odeng? Odeng itu tulisan hangeul-nya begini : 오뎅, yaitu makanan Korea yang terbuat dari campuran tepung dan ikan. Kalau di Indonesia, mirip otak-otak gitu kali ya. Odeng lebih dikategorikan sebagai jajanan daripada makanan berat. *CMIIW*

Nah, ada cerita nih, antara odeng dan saya (wedew... sengaja judulnya begitu, biar kayak Cinderella dan Sepatu Kacabig grin . Biasa aja sih sebenarnya, tapi terkadang sempat terlintas  sebersit heran (sama diri saya sendiri), kok ya sampai segitunya... 

Gambar di atas itu adalah odeng yang saya maksud disini. Ada beberapa macam bentuk dan ditusuk dengan tusukan kayu yang panjang agar mudah memakannya. Kemudian, dicelup ke dalam kuah odeng yang dijaga selalu panas, dan kuah ini pun bisa juga dinikmati. Ada juga saus dan sambalnya untuk cocolan.

Dulu waktu awal-awal datang kesini, ke Korea mangsutnya (jangan tanya Korea yang mana!!), khan masih dingin tuh. Saya bilangnya masih winter lha wong masih turun salju lebat banget. Tapi kata-katanya udah masuk spring. Whatever lah, yang penting masih dingin ajah (hahaha... ya iya lah, spring pun juga dingin kok).tongue Terus, yang namanya hawa dingin ternyata eh ternyata bikin cepet laper dan laper terus (kalo ini mah semua orang juga tahu). Terus, ya udah deh kita (saya dan temen-temen saya) mainnya ke warung jualan odeng tiap pulang dari lab (notabene adalah pas malam hari). Waktu itu saya suka banget dengan odeng, pokoknya enak banget deh di lidah di kala itu. Apalagi pas dingin-dingin gitu khan, wuih... sedap sekali. Hampir tiap 2 hari sekali kita ngodeng (istilahnya kita untuk makan odeng). Terus-terusan sampai beberapa saat lamanya. Terus-terusan ngodeng... 

Dan sampailah di suatu titik dimana saya jadi tidak doyan odeng. Beneran gak doyan. Sama sekali. Saya jadi eneg tiap denger kata odeng. Setelah itu tidak pernah ngodeng sama sekali. Sampai kemudian musim gugur dan datang musim dingin kembali. Masih eneg sampai sekarang (untuk case yang odeng rebus). Tapi anehnya odeng yang di goreng atau yang diolah jadi banchan (baca : lauk pauk), saya masih bisa makan. Aneh...  So, tiap kali saya di ajakin ngodeng, gak pernah mau, dan selalu bilang lagi gak doyan dan eneg sama odeng.

Kesian juga sama temen saya yang ngajakin itu. Pasti selalu saya tolak. Lhah, gimana, orang emang gak doyan. Kalau saya bilang, oke deh cuma nemenin doank, tapi gak ikut makan, dia-nya gak mau, saya-nya harus ikut makan juga. Daripada muntah-muntah di warung odeng, mending enggak kesana deh. Sebenarnya sih saya-nya pengen bisa makan lagi. Tapi ya itu tadi, tiap denger kata odeng saja sudah mual, apalagi memakannya. Dan itu dalam waktu yang terhitung lama.

Pesan Moral dibalik cerita Saya dan Odeng menurut versi saya *jadi keinget pelajaran Bahasa Indonesia pas jaman sekolah menengah* :
- Jangan makan odeng terlalu sering, bahaya bisa bikin gemuk  tongue (rada ngaco nih!)
- Jangan terlalu suka atau jangan terlalu benci terhadap sesuatu.
Yang sedang-sedang saja, karena ditakutkan yang sangat disukai itu nantinya akan jadi yang sangat dibenci atau justeru sebaliknya, yang dibenci itu akan jadi sesuatu yang sangat disukai *do'oh, ngomong apa sih saya ini*
Intinya, cuma pengen bilang "sewajarnya saja lah" baik menyenangi atau tidak menyenangi sesuatu... Gitu ya barangkali ada benarnya...


*Pas nulis postingan ini pun masih horror, nyebut-nyebut odeng I don't want to see

0 comments: