Sunday, 23 January 2011

Winter Oh Winter

Kata mereka-mereka yang di seberang sana :
"Wah, disana enak ya ada salju!"
"Mau kesana dong liat salju!"

Dalam hati saya bilang, "Dingin banget tahu. Belum ngerasain ajah!" straight face

Winter

Winter enaknya mungkin emang pas turun salju. Saya juga seneng dan masih takjub kok. Tapi setelah itu, jangan tanya deh. Dinginnya naudzubillah. Dan winter pun turun salju nya mungkin cuma beberapa kali ajah, selebihnya... beuh, kayak masuk di freezer, lebih dingin malahan.
Saya pikir orang-orang Korea ya udah kebal gitu istilahnya, udah biasa aja sama dingin, ternyata juga mereka sebenarnya gak tahan juga.

Di lab saya, kalau rada lebih dingin, teman-teman Korea pada ngeluh dan sering teriak "chuwo" atau "chubda" (baca : dingin), terutama Mr. Ma, orang paling ekspresif se-lab.

Menurut saya, winter itu gak enak. Gak enaknya ini nih :

1. Kedinginan 
Ya iya lah, namanya juga musim dingin. Walaupun udah pakai baju rangkap-rangkap dan jaket tebel, masih tetep kedinginan. Saya biasanya pakai baju 5-6 lapis, baru kemudian pakai jaket tebel. Itu saja masih sering kedinginan, apalagi kalau pas lagi puncak-puncak nya winter seperti sekarang-sekarang ini. Suhu udara mencapai minus -12, coba bayangkan saja, freezer saja suhunya gak sampai segitu. Ditambah lagi, sayanya memang tidak tahan terhadap dingin. Lebih parah lagi deh. Kalau dingin, tangan saya kebas dan susah untuk dipakai apa-apa.

2. Sering kesetrum
Di musim dingin, sering banget saya kesetrum. Apalagi kalau lupa lepas sepatu boot dan gak pakai sandal karet. Biasanya kalau dingin jadi males lepas sepatu, tapi akibatnya sering kesetrum kalau pegang benda-benda yang terbuat dari logam dan pegang air. Saya eksperimennya di ruangan sebelah dan pintu ruangan itu tepi-tepi nya dari aluminium. Kalau lagi eksperimen mesti bolak-balik, dari ruangan sebelah ke meja saya berkali-kali, dan yang saya takuti adalah kesetrum pas buka pintu. Belum lagi, kesetrum pas pegang mesin sputtering. Yang namanya eksperimen pake alat itu mau gak mau harus pegang mesin sputtering. Dan pas winter kayak gini sering banget kesetrum. Gak parah-parah amat sih, tapi cukup membuat meringis dan kaget nya itu lhoh. Saya terus dikasi tau trik sama Mr. Ma, sebelum buka pintu disentil pake ujung kuku terlebih dahulu. Dan terbukti, trik ini sangat membantu.

3. Bikin Males Ngapa-Ngapain
Namanya lagi dingin, jadinya bikin orang males buat bergerak. Pengennya  meringkuk aja deket heater di deket meja saya, atau kalau bisa selimutan dengan heater kasur masih nyala di kamar seharian *bisa langsung dipecat dari lab. Iya, emang bener kok. Kalau winter gini ternyata jadi lebih males mau ngapa-ngapain : males eksperimen, males ngolah data, males bangun, males manditongue
Pokoknya kalau dingin bawaannya pasti males...

4. Baju Rangkap-Rangkap = Banyak Cucian
Seperti yag sudah saya tulisakan sebelumnya, pas winter biasanya saya pakai baju rangkap 5-6 lapis  sebelum pake jaket tebel (lumayan bisa buat badan saya lebih berisi big grin). Nah kebayang khan kalau sekali pakai baju sebanyak itu, cuciannya seberapa. Untung nyuci nya pake mesin cuci deh. Tapi kalau terlalu banyak cucian, jemuran jadi gak muat dan tentu saja biaya listrik akan membengkak. Jadi untuk menyiasatinya, baju yang rangkap bagian luar-luar dipake lebih dari sekali. Jorok? Enggak juga kok. Winter itu sama sekali gak bikin orang berkeringat. *ngeles

5. Jalanan Licin
Ini kalau abis turun salju. Apalagi saljunya tebel, dan gak leleh-leleh. Terus keinjek-injek sama orang, jadinya kayak es gitu dan sangat licin. Saya kalau abis turun salju gitu jalannya super hati-hati dan bener-bener liat ke bawah kalau nglewatin es. Mengingat 'hobby' saya salah satunya adalah menjatuhkan diri sendiri (pinjem istilah dari Dyank), jadi mesti sangat berhati-hati melewati medan yang berpotensi menambah rekor jumlah tiba-tiba jatuhnya saya worried. Gak mau lagi ngeluarin duit 20 ribu won cuma buat ronsen doank. Hehe... *pelit-er detected

6. Tagihan Listrik dan Gas Membengkak
Iya. Tagihan listrik maupun air jadinya lebih banyak kalau pas winter. Kita mesti nyalain heater buat di kasur semaleman, kalau enggak, jangan tanya deh, bakalan gak bisa tidur. Lha wong udah dinyalain aja kadang masih gak bisa tidur saking dinginnya. Heater dikasur ini pakai listrik, lain lagi dengan heater buat ruangan, lebih mahal lagi soalnya pakai gas. Selain buat nyalain heater ruangan, kita pakai gas buat nyalain penghangat air kamar mandi dan wastafel. Sebenarnya kita nyalain heater air kamar mandi nya sepanjang musim, mau summer mau winter dinyalain terus. Kalau winter mah hukumnya wajib nyalain air panas buat mandi, kalau enggak, sama artinya dengan bunuh diri (bagi saya lhoh). Tapi kalo winter akan jauh lebih banyak penggunaan gas nya. Ya iyalah, manasin air dari suhu minus sama suhu udah belasan derajat waktu summer khan pasti beda kebutuhannya. Belum lagi buat masak, secara kita buka catering. Setelah saya amati, ternyata masak di musim dingin itu lebih lama dibanding musim panas (lama matengnya dan lama panasnya. Jadinya kita jarang nyalain heater ruangan buat menghemat. Tapi ya, heater buat di kasur itu bikin orang kayak sauna pas bangun tidur, jadi keringetan gitu.

7. Kulit Kering dan Bersisik, Gampang Kena Flu dan Meler, serta Hidung Berdarah atau Memerah
 Hahaha... judulnya panjang banget gitu. Winter udara sangat kering, jadinya kulit pun ikut kering dan bersisik. Jadi harus rajin-rajin pakai pelembap, terutama di bagian tangan dan bibir. Terus karena dingin banget, jadinya gampang kena flu dan hidung sering meler. Terus kadangkala saya menjumpai hidung saya berdarah. Dan hidung saya pasti memerah kalau habis dari luar gitu (bukan cuma hidung, pipi juga jadi memerah). Jari-jari tangan pun seringkali bengkak, merah dan sakit gara-gara dingin. *doh*

8. Air Pipa Bisa Macet Karena Beku, atau Keran Pecah
Suhu rendah pas winter bisa bikin macet air pipa. Ini pengalaman di building rumah saya. Jadi air kerannya beku, terus sama dia langsung dinyalain pemanas air. Terus pipa kerannya pecah deh dan air nya meluber kemana-mana, sampai ditangga depan rumah saya. Air luberan itu jadi es juga dan membuat jalanan jadi licin. Huh...

9. Suasana Hati Jadi "Melow"
Ini mah ada-ada nya saya saja. Enggak kok, dari hasil survey, nanya sama temen sekamar, "apa yang kamu rasain pas winter". Katanya sih suasana hati gampang banget jadi melow gitu deh. Iya sih emang kayaknya pas winter, hawanya kayak murung, melow dan sedih gitu. Hal-hal sedih yang lalu-lalu jadi gampang keinget.sad


Baru segitu saja saya ingetnya, yang gak enak dari winter. Bagi saya pribadi, I hate winter. Saya benci dingin. Cold is my enemy. worried

Eh tapi ada enaknya juga kok winter itu (segala sesuatu pasti ada gak enaknya dong ya pasti). Biar pun saya benci, tetep saya akan tulis yang enak dari winter. Biar berimbang dan tidak berat sebelahbig grin
Tapinya nanti ya, di postingan berikutnya... Yang nulis udah ngantuk, takutnya malah kemana-mana tulisannya... Lagian nampaknya udah kepanjangan tulisan ini. *kayak ada yang baca dan nunggu kelanjutannya saja.tongue

0 comments: