Saturday, 5 March 2011

Akhirnya Manjat Jendela

Pas bikin postingan ini, saya masih deg-degan... Takut ketangkep sama satpam kampus... Semoga tidak ada apa-apa atas apa yang telah saya lakukan barusan....

Jadi ceritanya...
Ini adalah malem minggu. Tapi saya harus tetep ke lab karena banyak kerjaan. Hari Senin ada deadline. Pokoknya banyak deh yang harus dikerjakan. Jadi mau gak mau, HARUS ke lab. Sindrom mau conference dan submit paper, was-was takut gak kekejar...

Semalem saya nginep di lab, tepatnya adalah ketiduran. Kecapekan gara-gara komputer saya lagi dudul (bisa jadi orangnya yang dudul), capek mata, capek tangan, capek pikiran dan capek hati juga. Pagi-pagi mau pulang tapi udah ngantuk berat, udah gak kuat lagi akhirnya tidur di lab. Siang menjelang sore pulang, rencananya makan, mandi dan tidur dulu sebelum ke kampus lagi. Masak-masak dulu di rumah biar capek dan bisa langsung tidur. Ternyata sampai malem pun saya masih gak bisa tidur. Dari jam 8 sampai jam 10 masih bisa denger suara-suara walaupun mata terpejam. Itu artinya masih belum tidur. Terus jam 11-an dibangunin si eneng. Tidurnya baru sejam. Sebenarnya dia ngelarang saya berangkat ke kampus. Saya kabur pas dia lagi tidur.. Hahaha...

Dan berangkatlah saya ke lab. Tapi karena udah larut malem (sekitar pukul 12) dan ini adalah malem minggu, pintu masuk udah dikunci semua sama satpam (kalau pintu lab, semua member lab bawa kunci masing-masing). Saya puterin gedung buat meriksa, semuanya terkunci rapat. Baru inget kalo di sebelah pintu masuk ada jendela gede yang bisa di geser buat masuk. Waktu itu pernah liat si eneng yang dikasi tau Dyo buat lewat situ kalo pintunya udah dikunci. Saya kesana dan sialnya jendela bawahnya terkunci dari dalem (kebiasaan di Indonesia masih dibawa-bawa aja nyampe kesini). Saya periksa jendela atasnya (terdiri dari 3 susunan), lumayan tinggi, ada mungkin sekitar 2 meteran lebih. Bisa kebuka. Syukurlah. Jadi saya gak perlu balik lagi ke rumah. Tapi rada ragu-ragu mau masuk lewat situ, inget kalo di deket situ di pasang CCTV. Khan gak lucu kalo ada student asing ketangkap satpam gara-gara manjat jendela. Kalo jendela yang bawah, gak begitu kentara masuk dari situ dan pasti lebih cepet. Kalo jendela yang tinggi, rada mikir-mikir. Yang saya takutkan cuma satu, yaitu ketangkep satpam... Satu lagi sih sebenarnya, saya takut kacanya pecah begitu saya injek jendela yang paling dasar...

Akhirnya saya putuskan memanjat jendela itu saja. Saya celingukan kanan kiri dulu memeriksa keadaan. Aman. Baru mau naikin kaki, eh ada sepasang muda-mudi yang lewat dari arah Chemical Engineering. Saya langsung turun, nutup jendela, pura-pura aja nunggu orang sambil maen-maenin henpon.  Setelah mereka cukup jauh saya melanjutkan beraksi kembali. Belum juga buka jendela, kali ini terganggu oleh mobil yang lewat...

Setelah bener-bener sepi... Akhirnya saya panjat tuh jendela. Lumayan tinggi. Sekitar 2 meteran barangkali. Karena gelap dan gak keliatan pijakannya ditambah deg-degan pengen buru-buru nyampe bawah, akhirnya saya lompat saja langsung dari atas. Kedebugan... Untung gak ada orang... Aman...

Langsung buru-buru naik tangga menuju ke lantai atas, ke lab saya...

*Mentang-mentang waktu jaman kecil di kampung dulu, elo juara manjat pohon mangga, Dham!!

PS : Kalau di negeri orang, jangan ditiru yang begini-begini ini!

2 comments:

havban said...

kereeeeeeeeeeennnnn >.<

Idham 다미시 said...

Gue dulu pas jaman masih ingusan di kampung, jago manjat pohon mangga sama kresen Feb... :D