Wednesday, 9 March 2011

Ayo Lebih Peduli, Dham!

Saya hari ini ngrasa cukup "wow" (baca terharu), atas kepedulian orang-orang disekitar terhadap diri saya. Kemaren Profesor nitipin kota peta Tokyo sama Tokyo subway map ke Mr. Ma buat saya, kemudian hari ini beliau ngasi saya amplopan lembaran uang yen. Beliau bilang jumlahnya emang  gak banyak, setidaknya itu yang masih tersisa di beliau yang bisa dikasihin ke saya. profesor saya juga nyariin teman barengan untuk pergi ke conference, gak ingin sampai saya bener-bener sendirian (demikian juga untuk case beberapa conference saya yang sebelumnya).

 Pas chat sama Mbak Windu, begitu tahu saya mau pergi, beliau bilang, 
"Dham, kalo butuh apa-apa bilang ya. Ntar gue transfer. Jangan dibikin susah. Mumpung gue ada. Yang penting lo have fun disana."
"Alhamdulillah masih ada, Mbak."
"Beneran ada?"
 "Iya. Alhamdulillah masih ada."  *walaupun jumlahnya gak seberapa*
"Yowes, kalo butuh apa2 bilang ya dham"

Soalnya Mbak Windu pernah denger cerita nya pas jaman-jaman saya susah dulu, saat stipend belum turun, lab gak ada duit jadinya biaya conference pake acara saya pinjem ke temen yang lain dulu... Dan karena ada masalah dengan keuangan lab saya, jadi penyebab saya pernah bermasalah juga dengan salah satu labmate...

Terus lagi, pas mau nanya-nanya ke Konjen Jepang di Busan sama Mas Boy sekalian minta rekomendasi tempat yang akan dikunjungi di Jepang... eh, dia nya malah nawarin mau nransferin (minjemin) begitu tahu nominal tabungan saya. Dan beneran ditransfer. Padahal saya lagi gak nyari pinjeman, dan gak ada di pikiran saya juga. Soalnya saya pikir uang di tabungan saya sudah cukup untuk saku kesana.

"Gak usah Mas Boy. Tabungan gue udah cukup ini."
"Buat jaga-jaga Dham, soalnya elo khan cewek kalo misalnya ada apa-apa. Pokoknya uang yang Boy transfer ini di cash in aja dan dibawa buat jaga-jaga elo selama disana."
Dan akhirnya beneran di transfer walaupun saya sudah bilang gak usah... Sekalian dikasi Handy Guide nya Tokyo...

Ini Mas Boy nya juga tahu masalah di lab saya waktu itu... Sedikit terlibat dan ikut prihatin waktu itu... Sampai saya nangis-nangis di lab nya Mas Boy waktu itu, ada Mbak Vita dan Eiffel juga...
Yang masih saya inget, dia bilang "Sabar ya Dham. Tetep semangat aja..."
Sesepuh kami yang satu ini memamg sangat baik dan perhatian terhadap kami-kami semua... Sayang suka nge-ceng-in dan saya kena mulu... hihihihi... Gpp, buat hiburan dan nyenengin orang lain juga... :D

Yang terakhir, ada orang yang mau bantuin juga... Saya sangat menghargai sekali dan sangat berterima kasih atas kepedulian serta kebaikan hatinya. Tapi sepertinya belum perlu untuk saat ini...

Yang pasti saya gak mau kalo sampai dikasi bantuan secara cuma-cuma... Hahaha... *Sok banget...
Iyalah... selama masih mampu kenapa enggak usaha sendiri...
   
*Tu khan gaya lagi...

Padahal masih punya utang 1100 dollar... hahaha...

Biarin... Nanti akan segera saya bayar setelah stipend 6 bulan ke depan turun.... *entah kapan*

=====> Nasib jadi mahasiswa merangkap kuli yang bayarannya 6 bulan sekali...

NB : Ayo lebih peduli lagi dengan lingkungan sekitarmu Dham, orang lain aja banyak yang masih peduli sama elo! Masak elo nya kalah!

0 comments: