Thursday, 3 March 2011

Letter of Enrollment, Nasibmu

Rencananya besok pagi saya akan pergi ke Busan, ke Kedubes Jepang buat aplikasi visa (eh, bukan Kedubes ding, tapi Konjen). Jadinya hari ini, saya siap-siapin semua dokumen. 
Menurut informasi dari teman-teman dan senior lab saya, persyaratan aplikasi visa ke Jepang antara lain :
1. Form aplikasi visa (ya iyalah, pasti)
2. Pas foto 4.5 cm x 4.5 cm (ini ukurannya gak ngenak-ngenakin secara saya bawa fotonya ukuran standar Indo, tau sendiri lah ya! 2x3, 3x4 dan seperangkatnya itu)
3. Fotokopi allien card (ini sama aja kek KTP gitu)
4. Tiket pesawat (udah ada, udah dipesenin sama Mr. Ma minggu kemaren)
5. Bukti pemesanan hotel (udah ada juga, melalui acara ngribetin Mr. Ma dulu)
6. Fotokopi buku tabungan (was-was sama jumlahnya, takut kurang banyak)
7. Alasan ke Jepang dan jadwal selama disana (bikin sendiri)
8. Jadwal conference (berhubung saya kesana dalam rangka akan mengikuti conference)
9. Bukti registrasi conference (udah ada juga, melalui acara dipinjemin credit card nya profesor buat daftar nih conference)
10. Letter of Enrollment atau Attendance Certificate (ini sebagai bukti kalau kita aktif belajar di Univ. tsb)

Semuanya saya rasa sudah beres lah ya, gak ada masalah... Tinggal satu yaitu, Letter of Enrollment. Berangkatlah saya sore tadi menentang angin dingin yang bertiup sangat kencang, seorang diri, menuju Student Support Service. Tidak lain dan tidak bukan adalah ingin menge-print surat itu lewat vending machine. Inilah Korea, semuanya serba di-vending-in, bahkan ijazah dan nilai transkrip kita. 

Melalui proses nyasar-nyasar dulu! Maklum, kalo gak nyasar bukan si Idham namanya... Sangat buruk dalam mengingat tempat. Bahkan two rooms nya sendiri saja ditinggali 3 hari masih aja gak inget waktu itu. Mana, nanya orang yang lewat, eh bilangnya dia gak tau ada dimana. Sebenernya sih tau kek nya, gak ngerti aja mungkin karena pake bahasa Inggris dan saya pun gak tau nama Korea nya... Jadi ya muter-muter dulu gitu... *padahal sudah lebih dari sekali ke tempat tersebut

Akhirnya nemu, dan disana antreannya sudah mengular. Saya lihat orang-orang pada masukin uang koin, hampir semuanya. Saya khawatir aja soalnya gak bawa recehan banyak, masak mesti balik lagi, secara kampus saya ini gak bisa dibilang kecil. Maklum ini baru pertama kalinya mau make vending machine di Student Support Service. Akhirnya nanya sama cowok Korea yang ngantre di belakang saya. Lumayan cakep bo... Bahasa Inggrisnya juga bagus... Ramah... Dan ternyata anaknya baek juga, mau bantuin pas tiba giliran saya. Dia yang masukin nomer allien card saya pas saya yang masukin ternyata gak berhasil. Akhirnya, bisa log in dan ternyata Letter of Enrollment saya gak bisa di print. Dan si cowok tadi sampai nanya-nanyain ke Officer-nya. Terus saya diajak ke office Student Support Service dan petugas nya nelponin bagian program International...

Dan ternyata.... sekarang memang belum bisa nge-print Letter of Enrollment soalnya periode pembayaran untuk Spring semester baru dibuka minggu depan yaitu tanggal 7 dan 8. Dua hari setelah periode itu baru kemudian bisa diprint kalo uda bayar. Itu berarti paling cepet tanggal 10 saya baru bisa ke Konjen Jepang. Sedangkan saya berangkat ke Jepangnya tanggal 13... Mepet banget... Khawatir terjadi apa-apa sama kelengkapan dokumen... T___T

Tapi Mr. Ma dan Dong Jin bilang, gak papa... Kalau nanti uda dapet Letter of Enrollment nya, buru-buru ke Konjen aja.... Saya jadi agak sedikit tenang...

Sistemnya gak bagus nih aaahhh kalo kayak gini... *jadi nyalahin sistem

OK... Percaya aja Dham, semuanya akan berjalan lancar! 

Duh, bener-bener ya... Pengen ke Jepang aja ribet.... Belum lagi tanggungan slide ppt, poster sama paper berkenaan dengan kunjungan nanti itu... T____T

Jadi pengen selimutan di rumah dan pake kaos kaki biru saya yang tebel....

0 comments: