Sunday, 6 March 2011

So Sweet Korea (Part 1)

AOh My God!Gak bisa tidur... Ya iyalah, orang baru bangun! *JitakIdham*

Daripada ngomongin hal-hal yang gak baik dari orang-orang, terutama orang Korea, mending ngomongin yang baik-baik dari mereka. Apalagi ini saya sering mendengar beberapa orang bertanya ke saya, contohnya "Bener gak sih kalo orang-orang Korea itu galak?", "Orang-orang Korea nya disana gimana ya?", "Eh, bener ya kalo orang-orang Korea suka gak ramah sama orang asing?" dsb dsb...

Mungkin bisa sedikit memberikan gambaran... Ini saya mau cerita yang indah-indah tentang mereka... *halah*
  • Di mulai dari yang paling deket dulu deh, yaitu lab tercintah, saya punya labmate namanya Park Jae Sung. Dia anak undergraduate, tapi umurnya lebih tua dari saya. Ini anak baik banget, ramah dan sopan. Si Jae Sung suka sekali tiba-tiba bagi-bagi makanan atau minuman, makanan yang dia bawa dari rumah atau beliin kami-kami semua minuman dari vending machine. Tiba-tiba aja dateng, terus bilang "Idham, this is for you!". Terus kalau dia sedang makan snack apa gitu, dia bagi dengan saya katanya suruh nyobain. Selama ini saya merasa sudah banyak ngrepotin dia, mulai dari urusan remeh temeh suruh bikinin account Gmarket atau nukerin sepatu boot yang salah ukuran pas belanja online, sampai benerin rubber ring nya substrate rotation mesin sputtering. Saya inget waktu itu sudah hampir tengah malem dia masih ngutak atik mesin "horror" itu untuk saya, dan itu pun setelah melalui 3 kali ganti rubber ring... Oh, Jae Sung yang penyabar! Dan yang paling saya inget sampai sekarang adalah waktu itu, tanpa sengaja karena gak hati-hati, jari saya kegores valve penutupnya tabung argon sampai berdarah. Lumayan banyak dan perih. Saya sembunyiin agar gak ketahuan siapa-siapa, mana di lab gak ada obat-obatan. Terus kemudian ketahuan sama Park Jae Sung, "Idham, tangan kamu kenapa?". Saya bilang gak kenapa-kenapa, segera saya sembunyiin. Dia keluar. Saya pikir dia pulang. Selang beberapa waktu kemudian, dia kembali dengan membawa obat untuk luka saya... Dan dia bilang, "Idham, lukanya disembuhin dulu ya. Ini ada obat!" Saya menduga dia keluar nyariin obat untuk saya, yang entah nemunya darimana.... Aaaaa~~~ so sweet banget! Saya paling gak bisa ini kalo gak tersentuh sama yang begini-beginian, ada orang yang berbuat sesuatu untuk saya, walaupun hanya sesuatu yang kecil... Pasti bakal keinget, walaupun ingatan saya sangat buruk...
Bersambung ke episode berikutnya... Nantikan dengan tokoh lainnya... *halah*

0 comments: