Friday, 1 April 2011

Diajak Dinner +__+

Ceritanya saya habis dari Daegu Bank buat nukerin uang yen ke won. Soalnya, waktu ke Jepang semua uang won saya yang tidak seberapa itu semua saya tukar ke dalam yen, ditambah dengan uang pinjeman dari Mas Boy. Belum sempet-sempet juga nukerin dari kemaren-kemaren. Dan sekarang bener-bener gak punya uang won sama sekali. Jadinya mau gak mau hari ini juga harus ke bank...

Nyampe Daegu Bank nyaris tutup, tinggal 5 menit lagi. Syukur deh, masih ada waktu. Langsung saja saya menuju ke si Mas-Mas yang bagian penukaran uang. Mas-Mas nya ini cakep banget, satu level di bawah Lee Min Ho gitu deh... *halah*. Setelah diitung-itung, dikurs-in ke won, uang saya jadi berkurang banyak nilainya... Aaahhhh... Siyal! Mana separuhnya uang utangan lagi.... +___+

Setelah selesai nukerin uang, rencananya mau naik taksi langsung pulang ke rumah. Nge-check saku, ternyata gak bawa kunci... Aaaahhh.... Siyal lagi! Mana perut laper banget. Terakhir kemasukan makanan sekitar 23 jam yang lalu. Akhirnya saya mampir ke Lotteria. Sok-sokan pesen Burger Cumi Set, yang isinya burger cumi, kentang goreng sama cola, padahal gak pernah habis dimakan sendirian kalau pesen yang set-setan gitu. Mikirnya sih bakalan abis soalnya laper banget. Dan ternyata, beneran deh gak abis... Sendirian pulak, jadi gak ada yang bantuin ngabisin. 

Do'oh... kok jadi kemana-mana gini ceritanya... Oke, mari mengarah ke inti cerita seperti yang tertera pada judul...
Jadi setelah kenyang, saya akhirnya balik lagi ke lab. Lotteria-lab, biasanya ditempuh sekitar 20-25 menitan jalan kaki. Hari ini Alhamdulillah banget, kaki saya udah agak mendingan, jadinya bisa jalan agak cepet. Nyampe di lapangan deket jalan masuk kampus, dari jauh saya liat ada 2 orang Mas-Mas bermuka India gitu deh, masih muda dari mukanya, ngeliatin ke arah saya. Tapi saya tetep jalan sambil nunduk, gak ada urusan ini sama mereka. Tiba-tiba mereka mendekati saya dan mengucapkan salam. Kontan saya balas. Mereka bilang dari Pakistan, katanya kerja sambil kuliah di Daegu University (dalam hati saya : emang bisa ya? tapi saya tetep berpikiran positif). Dan bla bla bla... mereka nanya-nanya ke saya dan saya tanggapi dengan baik. Dan sebaliknya, agar tidak terlihat apatis, saya mengajukan beberapa pertanyaan juga. Bagi saya mah, kalau situ sopan saya pun akan sama, siapapun orangnya...

Dan akhirnya, si Mas-Mas ngajak dinner *woohh*. Saya bilang sekarang harus segera kembali ke lab, banyak kerjaan.(Note : di bawah ini adalah terjemahan bebasnya)

MM : si Mas-Mas
Sy : Saya

MM : "Ada waktu gak? Bagaimana kalau kita makan malam bareng-bareng?"
Zzzzzz... Ini orang baik banget baru ketemu belum ada 5 menit udah mau nraktir makan, pikir saya.
Sy : "Yah, saya harus segera kembali ke lab sekarang, lagi banyak kerjaan. Takut ditunggu Professor juga. Maaf banget."
MM : "Oh gak papa. Kamu muslim, saya juga muslim, jadi jangan khawatir dan jangan takut."
Ini bukan masalah takut dan gak takut Mas, tapi saya sudah kabur dari lab dan harus segera kembali.
Sy : "Yah, sebenarnya saya ingin juga. Tapi nampaknya tidak memungkinkan, saya sedang sibuk banget soalnya... bahkan sampai 2-3 minggu ke depan" (Menolak dengan halus)
MM : "Ayolah, kita nanti makan steak ayam atau apa lah gitu pokoknya."
Sy : "Wah, saya gak makan ayam di luar Mas..."
MM : "Bagaimana kalau besok?"
Sy : "Besok saya ada lab meeting dengan profesor saya, jadinya harus mempersiapkan segala sesuatunya dari sekarang."
Mas-Mas nya masih gak mau nyerah, tambeng juga nih orang... Dibilang lagi sibuk...
MM : "Kalau hari Minggu, gimana?"
Sy : "Hari Minggu saya ada janji dengan temen mau pergi ke suatu tempat."
MM : "Jangan takut sama saya. Kita sama-sama Muslim. Senang bisa bertemu sesama Muslim disini. Catat nomer hp saya dan hubungi kalau ada waktu untuk makan-makan bareng..."
Sy : "Yah, hp saya ketinggalan di rumah..."
MM : "Catet aja pake kertas dan pulpen... Itu khan bawa tas!"
Gak yakin di tas saya ada pulpen atau pensil, soalnya kemarennya habis dikeluarin... Saya bongkar-bongkar tas cuma nemu buku note kecil...
Sy : "Yah, cuma ada notebook nih gak ada pulpen atau pensilnya..."
MM : "Oke-oke... Catat nomer kamu di hp saya aja."
Dia lalu ngasi hp nya ke saya. Saya tulis deh nomer hp saya disitu. Ditelponlah sama dia.
MM : "Hp kamu dimana?"
Sy : "Di rumah...." *do'oh tadi khan udah bilang Mas, lupa ya?*
       "Wah, maaf saya harus segera pergi"
MM :"Oke deh kalau gitu. Nanti saya akan menelepon. Senang bertemu denganmu!Sampai ketemu..."

Dalam hati, silahkan ditelpon Mas. Tapi asal Mas-nya tahu, saya gak pernah ngangkat telpon dari nomer yang belum terdaftar di contact hp saya, siapapun orangnya, bahkan Professor saya sendiripun pernah jadi korban.
Saya berterima kasih sekali atas ajakan makannya, tapi sayangnya waktunya tidak memungkinkan... Saya lagi sibuk sekali... 

Dalam hati saya yang paling jahat : Ini orang ngapain baru ketemu ngajak-ngajak makan segala? Cakep sih cakep tuh muka, mancung banget lagi hidungnya kayak bintang pelem India gitu deh. Ramah sih ramah, murah senyum, manis pulak *halah*. Tapi kalau baru ketemu belum ada 5 menit, terus ngajak makan, sayanya sendirian pula, mending saya masak sendiri deh di rumah... Iya gak sih?

Angel side berbisik : Aaahhh, Idham! Udah dibilang gak boleh berburuk sangka sama orang lain terlebih dahulu!

Idhamnya : Iya sih... Iya... Maaf... maaf... lagi khilaf! Huhuhu T___T

*Ternyata rada susah ya selalu berbaik sangka sama orang...

=================================================================

Hmmm... Bagaimana menurut anda mengenai kejadian di atas?

3 comments:

havban said...

f**k them.. hehe

you did the right thing I supposed.. :)

Idham 다미시 said...

Eh, Febi, gak boleh misuh-misuh... :)

I hope so... But, still, little bit worry... :(

neitneit said...

tindakan yang cukup caik mbak Idham, tapiii...kalo aku jadi mbak idham, aku akan kasih nomor telp yang 'palsu', jadi biar kalo dia telepon kan jadinya salah sambungg... hehehhe... Hati2 ya di sana, soalnya temenku pernah diikuitn sama org P*kistan juga, pas lg di singapore, sampe dibuntutin segala. *bukan takut2in, tapi cerita aja, biar kita lebih waspada* Memang sih, ga boleh berburuk sangka sama orang, tp ga ada salahnya waspada :)