Sunday, 10 April 2011

Pertama Kali Ke Rumah Sakit di Korea

Akhirnya, saya harus ke rumah sakit juga. Setelah setahun lebih di Korea, belum pernah berurusan dengan rumah sakit (Alhamdulillah), akhirnya terpaksa harus kesana. Persendian kaki, lutut dan jari-jari saya bengkak. Sebenarnya udah hampir sebulan bengkak-bengkaknya. Gak cuman bengkak, tapi juga nyeri luar biasa, bikin saya gak enak tidur, gak enak makan, gak enak jalan, gak enak gerak, pokoknya gak enak mau ngapa-ngapain... Lebih-lebih pas pagi hari, nyeri-nya naudzubillah. Terkadang saya sampai nangis-nangis kalau di rumah lagi gak ada orang.... *ssssttttt... Gejala seperti ini kek nya sudah sejak saya SMA, tapi waktu itu palingan cuma sebentar terus sembuh... Tapi kali ini, lama banget gak sembuh-sembuh... T__T. Sangat mengganggu aktivitas saya...

Ya udah, akhirnya hari ini harus ke dokter setelah dari kemaren belum sempet-sempet juga. Rencananya si Eka mau nemenin, tapi sebelum berangkat ditelpon sama labmate nya kalo dia ditunggu Profesor Han buat diskusi tentang research. Jadinya si Eka balik ke kampus lagi, dan saya nunggu di rumah. Saya kirim sms ke dia, jangan bilang siapa-siapa kalau mau nganterin ke dokter terutama sama labmate saya. Tak berapa lama kemudian, dia telpon saya nanya student ID sama password web kampus saya. Katanya kalau pakai formulir dari kampus, bisa gratis kalau berobat. Ya udah saya kasih aja student ID sama pasword saya...

Selang beberapa menit, dia nelpon lagi, "Dham, udah siap belum? 
"Udah kok? Udah selesai emang diskusi sama Prof. Han nya?"
"Udah selesai. Ini mau dianterin Su Young Oppa ke rumah  sakit beneran."
"Hah? Seriusan? Kok bisa? Berarti pada tahu dong!"
"Iya, disuruh sama Profesor saya. Profesor kamu juga tahu. Kamu ngirim sms-nya telat. Tadi waktu Sol-ip nelpon saya sudah bilang mau kedokter."
"Aaaaa~~~~ Tidak. Padahal tadi aku disuruh dateng seminar tapi gak dateng alasannya pergi ke dokter".

Si Eka sama Su Young Oppa, labmate nya, menjemput saya di rumah dan langsung menuju ke rumah sakit. Setelah ketemu dokternya, ngomong gejalanya apa, terus di suruh X-Ray : tangan, lutut dan kaki saya semuanya di X-Ray. Abis itu balik lagi ke ruangan dokter-nya, pertama nunjukkin hasil X-Ray, yang di jari tangan keliatan banget kalo tulangnya ada yang geser, yang di daerah sendi lutut nampak ada pengendapan-pengendapan gitu kalo gak salah kata dokternya.

Kemudian dokter nyuruh saya berbaring. 
"Mau di suntik dok?"
"Liquid treatment..." dokter bilang

Jreeeppp....

"Aaaaaaa~~~ Busyet ini apaan, sakit banget!" Dalam batin saya.

Terasa nyeri yang teramat sangat dari daerah lutut saya yang bengkak. Saya memberanikan diri mengintip, ternyata dokter menyuntikkan sebuah jarum segede gaban disitu, jarum yang fungsinya untuk ngeluarin cairan sendi. 

Semenit dua menit belum juga dicabut-cabut, saya udah nangis-nangis, seriusan. Tapi gak sampai bersuara, cuma air mata yang ngalir banyak udah kek apaan aja. Bayangin, daerah lutut yang udah nyeri minta ampun, kemudian ditusuk pake jarum segede gaban, abis itu jarumnya pake diteken-teken biar cairannya banyak yang keluar, terus ditepok-tepok pula. Saya genggam tangan saya erat-erat, sambil mengadukan kedua rahang tak kalah erat untuk menahan sakit. Sepertinya baru kali ini ngrasain nyeri yang sebegininya...
Dokter nanya saya, "Are you crying?"
Duh, saya jadi malu... Mana ada Eka sama Su Young Oppa disitu juga...

Sekitar 3-4 menitan baru jarum neraka itu dicabut. Dan dokter nunjukkin cairan kuning di dalam baskom ke saya, "Ini cairan dari lutut kamu".

Lhah busyet, banyak banget... T__T

Abis itu disuruh suntik di ruang sebelah. Saya sudah males gitu disuntik-suntik lagi. Waktu masuk ke ruangan situ, seorang suster muda dateng. Tapi saya bilang, saya gak mau disuntik...
"Whe? Whe?" dia bilang sambil agak teriak-teriak lucu gitu.
"Sirroyo..." jawab saya...

Saya gak takut, tapi cuma males dan benci aja disuntik-suntik. Makanya sejak dari dulu, saya paling males kalo pergi ke dokter atau ke rumah sakit...

Gak kehabisan akal, dia manggilin suster yang lebih senior. Kek nya lebih galak. Akhirnya saya nurut aja, dan berbaring pasrah di hadapan si suster senior...
"Mana, kok gak disuntik-suntik, cuma ditepok-tepok doang" batin saya.
Eh ternyata dia bilang udah selesai disuntiknya...
Wow, saya hampir gak percaya, gak kerasa sama sekali. Terlebih kalo dibandingin sama suntikan jarum neraka oleh si dokter yang tadi...

Selesai sudah, saya balik lagi ke dokter. 
"Dok, saya sakit apa?"
"Kamu pernah denger gout?"
"Iya, saya pernah denger."
"Kemungkinan, tapi saya juga belum yakin."
Saya disuruh balik lagi minggu depan... Mungkin cairan sendinya perlu untuk diperiksa terlebih dahulu untuk memastikan jenis penyakitnya...
Setelah dokter nulis resep untuk saya, kami kemudian pulang... 

Ah siyal... hari ini dikampus kami ada Festival Bunga Sakura... Dengan agak memakasa-maksakan diri dengan jalan terseret-seret, akhirnya baru bisa dateng kesana sama Eka jam 5-an, acaranya udah selesai... Lumayan masih bisa foto-foto...

Hp saya bergetar, ada sms masuk. Ternyata dari Mr. Ma...
R U OK??? I hear from Prof. Lee you went to hospital?
Saya bales,
I'm Okay, Hong Chan Oppa. Little bit hurt because of big injection. I was crying at hospital T_T huhuhu. Thank you...
(Woowww, baru kali ini saya manggil Mr. Ma pake Oppa-Oppa segala... Padahal udah berkali-kali dia nyuruh manggil pake Oppa bukan Mr. Ma, bahkan Profesor pun nyuruh demikian juga. Dasar saya-nya yang tambeng)
Herrr... U will go to hospital next week, right?? Take care! See U next week...

Dan pas kami mau pulang dari festival, Profesor saya nelpon :
" Idham, are you okay? I hear what happen at hospital. Please, don't work so hard. Take care of your health. And please do medical check up next week in our university clinic. I already sent some money to your Daegu Bank account for medical treatment. Not so much, but I hope it can help."

Kemudian pas mau nyampe kampus, kaki saya tiba-tiba keram, sakit banget, saya teriak-teriak hampir mau nangis...
Si Eka menenangkan saya, menyuruh duduk dulu dan menawarkan punggungnya untuk menggendong saya...

"Ayo sini saya gendong!"
"Ah, apa-apaan sih kamu ini! Gak bakalan kuat!"
"Kuat-kuat..."
"Ah, udah ayo jalan pelan-pelan..."

Feels like I want to cry for the second time, not because of my pain, but because of my labmate, my professor and my roommate...

0 comments: