Tuesday, 19 April 2011

Student Card Ilang

Aaaaahhhhh.... Ada-ada saja kejadian akhir-akhir ini...

Saya hari ini kehilangan student card, yang merangkap sebagai kartu ATM. Ceritanya, saya beli sesuatu di Homart (semacam minimarket) di deket rumah saya. Sesuatu itu adalah kabel LAN sepanjang 5 meter sama apel 6 buah, udah itu doang belanjaannya. Kalau di total gak nyampe 10 ribu won sih, saya bayarnya pake kartu. Bukannya gaya-gayaan, tapi disini emang mau belanja berapa aja dimana aja dan beli apa aja, orang-orang lebih suka pake kartu : lebih praktis dan gak perlu bawa-bawa uang kembalian receh.

Pas bayar di kasir, ternyata di belakang saya ada lecturer bahasa Inggris di Yeungnam juga. Dia dari Kanada. Dia menyapa dan mengajak saya ngobrol. Sampai akhirnya saya lupa mengambil kembali kartu saya setelah tanda tangan. Inilah salah satu kebiasaan buruk saya, sering melupakan sesuatu kalo konsentrasi terpecah. Nyampe rumah, keinget kalau kartu belum saya ambil dan balik lagi ke kasir Homart. Ternyata udah gak ada, dan kasir nya bilang suruh nyari-nyari lagi. Saya balik lagi ke rumah, tas jaket segala macem saya bongkar-bongkar. Tetep gak ada... Sampai saya balik lagi ke kasir Homart, dan nanya "Chinca opsoyo?". Ajumoni penjaga kasir nya sampai bongkar-bongkarin barang-barang di meja... Dan tetep student card saya tidak ditemukan... 

Ya sudahlah, mungkin emang waktunya ilang... Tapi masih ngarepin, nanti tiba-tiba ada yang bailikin...

Seperti beberapa tahun yang lalu, saat saya masih S1, saya kehilangan dompet beserta isinya di deket kampus saya, di Kutek (Kukusan Teknik), yang warga Depok pasti tahu =). Saya waktu itu masih tinggal di asrama, jadi ke Kutek waktu itu dalam rangka makan abis pulang kuliah. Mungkin jatuh pas jalan pulang selesai makan, baru nyadar waktu udah nyampe di asrama. 

Seminggu kemudian, senior saya datang dan nyerahin tuh dompet. Padahal saya udah gak ada pikiran dompet itu bakalan balik. Saya malah sudah bikin kartu mahasiswa baru dan memblokir kartu ATM yang lainnya kayaknya. Dia nyuruh saya nge-check isinya, barangkali ada yang kurang. Dan ternyata semuanya masih utuh. Sebenarnya bukan dia yang nemuin, tapi temennya. Waahhhh... Keajaiban! Kehilangan dompet itu sebenarnya bukan masalah uang di dalamnya, tapi masalah kartu-kartu yang perlu untuk di urus setelahnya... Bakalan ribet...

Terus pernah lagi, saya kehilangan dompet hp yang isinya Nokia Xpress Music 5700 sama hp Esia edisi Kilau warna putih. Masih di deket Kutek juga jatuhnya. Ternyata ditemuin sama Mas-Mas tukang ojek disitu, dan dia mau balikin. Setelah saya telpon nomer hp saya tersebut pake hp salah seorang teman, dan si Mas-Mas nya meminta saya untuk mengambilnya di pangkalan ojek Kutek. Saya cuma bisa mengucapkan terima kasih dan memberi sedikit imbalan. Alhamdulillah, masih banyak menemui orang-orang yang jujur dan baik hati... Kalau kehilangan hp, yang paling bermasalah itu adalah kehilangan nomer-nomer yang ada di dalamnya...

Dan kehilangan student card ini, masalahnya ada dua : ribet ngurusinnya lagi dan kartu tersebut bisa dipake buat belanja dan bayar-bayar tanpa perlu tahu nomer PIN kita, tinggal tanda tangan doank...

Semoga ada keajaiban lagi kali ini jadi saya gak perlu ribet bikin student card yang baru... =) 

Kalau gak, ya udah berarti emang udah waktunya ilang dan mesti bikin yang baru lagi...

0 comments: