Monday, 23 May 2011

Super Freak!!

Freak!! No other words except this one... I think...

Ini sebenarnya cerita bersambung... Dan udah nyampe Part 4...
Part-part sebelumnya bisa dibaca disini:


Gila gak sih, pas norebangan (baca = karaoke) tiba-tiba si orang itu datengin kita... Berdiri di depan pintu ruangan... Kayak maniak, kata salah seorang temen gue...

Jadi ceritanya begini :
Pas hari Minggu kemaren, pulang-pulang dari dinner sama labmate + prof. di Seahouse (all you can eat restaurant), langsung ditodong, diajakin norebangan. Emang udah lama banget kami gak norebangan. Akhirnya berangkatlah kami berempat, gue, si Astri, Eka sama Mbak Fitri di norebang depan kampus. Biasanya kami klo norebangan di lantai 2, tapi waktu itu kami di lantai 1. Setelah dapet ruangan yang kosong, nyanyi-nyanyailah kami berempat. Berhubung remote control nya gak berfungsi dengan baik, akhirnya kami pindah ke ruangan lain. Saya dapet bagian duduk di paling tepi, deket pintu masuk. Ruang norebangannya memang kecil, cuma cukup buat berempat. Maklum lah ya, namanya juga hiburan murah meriah, cukup seribu won doang bisa nyanyi sebanyak 4 lagu. Setelah beberapa lama kemudian, hp saya bergetar. Sontak langsung saya angkat, sebenarnya saya lagi nunggu telpon dari seseorang. Jadi gak sadar, tanpa melihat di layar siapa yang nelpon. 

Ternyata eh ternyata, si Mas-Mas Pakistan itu... *do'oh, nyesel gue angkat... biasanya gak pernah gue angkat sama sekali...

Gue berusaha untuk bersikap baik...
Terakhir kali saya bales sms nya, saya minta maaf karena mungkin telah berlaku kurang baik. Tapi jawabannya enggak banget. Tau gak apa coba?
Translate : Saya punya mobil, tapi tidak punya pacar. Please, interest me!
Gue langsung speechless bacanya! Emang dia pikir, semua cewek itu ngliatnya ke mobil!! *dodol nih orang

Translate bebas :
Gue : "Yoboseyo
Dia : "Yoboseyo. Assalamu 'alaikum dear...
Gue baru ngeh, klo itu dia... Enggak banget manggil gue pake dear... Geleuh gue dengernya... T__T
Dia : "Lagi di mana?
Gue : "Lagi sama temen-temen gue."
Dia : "Gimana kalau kita dinner." *masih ngajakin dinner
Gue : "Eh, sorry, gak bisa... Gue lagi sama temen-temen gue."
Dia : "Ah, gue tau elo ada di norebang sekarang
Gue langsung kaget. Gimana dia bisa tahu...
Gue : "Gimana lo tau klo gue di norebang?
Dia : "Gue ngeliat elo. Keluar sekarang dong. Kita dinner"

Maakkk... Gue panik, deg-degan dan takut... Ternyata dia ada di tempat norebangan itu juga... Akhirnya gue suruh yang lainnya cepetan milih lagu, dan nyanyi-nyanyi biar berisik dan gue bisa nutup telpon... Terus gue langsung pindah posisi ke tengah, biar ketutupan dan gak keliatan dari luar...

Selang beberapa lama kemudian, temen-temen gue bilang ada yang dateng, orang Pakistan itu dan dia berdiri di depan pintu...Manggil-manggil gue... Gue gak berani noleh maupun liat sedikitpun ke pintu. Gue pura-pura gak liat. Dan yang lain pun gue suruh pura-pura gak ngeliat juga... Karena lama berdiri disitu gak ditanggepin, akhirnya dia pergi... Sampai dia pergi pun gue gak berani ngeliat...

Habis itu pada panik diruangan...
Terus gue dapet sms dari dia isinya : nyuruh gue keluar buat dinner bareng dia dan berhenti nyanyi-nyanyi

Tambah panik, berarti dia nungguin di luar...

Whaa... gimana ini!! Sumpah gue sampai deg-degan...

Si Astri bilang, "Jangan pulang dulu. Mending suruh jemput anak-anak cowok. Orang nya freak kayak gitu, takut kenapa-napa ntar...."

Akhirnya atas saran Mbak Fitri, biar dia pergi dan gak nungguin, saya bales :
"Sori, gue gak bisa pergi makan bareng sama elo soalnya bakalan ada yang marah... Makasih buat undangannya."
Gue bales gitu berharap dia ngerti dan gak ganggu-ganggu gue lagi... Sebenarnya dengan gue gak pernah nanggepin dia, harusnya dia ngerti dari dulu-dulu... Tapi tahu ini orang tambeng banget... >.<

Akhirnya hampir tengah malem kami baru berani keluar dari norebang... Itu pun pake acara lewat pintu samping, gak berani lewat pintu depan, naik ke lantai 2 dulu. Gue gak berani jalan di depan atau jalan di paling belakang. Gue males aja gitu klo ketemu dia. Sebelumnya gue udah nitip pesen sama yang lain, klo misalnya ntar ketemu di jalan dan dia ngajak ngobrol, gue suruh mereka nyuruh gue buru-buru. Dan gue juga suruh si Astri liat-liatin keadaan sekeliling, ngeliatin di luar siapa tahu masih ada si Mas Mas Pakistan.

Si Astri celingak celinguk, "Gak ada Dham. Gak ada . Aman... Aman...

Kepanikan lumayan mereda. Dan si Eka pun ngajakin fotobox... Ya udah fotobox dulu sebelum pulang...

Abis fotobox, akhirnya kami buru-buru pulang... Hujan jadinya kami payungan berdua-dua... Saya jalan di depan... Dan dari belakang, Mbak Fitri nya pake nakut-nakutin gue lagi,,, "Dham, ada yang ngikutin kita dari belakang"

Gue udah deg-degan aja dan mempercepat langkah biar cepet nyampe ke tempat taksi...
Pas gue tengok, emang ada yang jalan di belakang kami pake payung, tapi ternyata Mas-Mas Korea... *Doh

Baru lega pas udah masuk ke dalam taksi.... 

Sekitar jam 3-an (gue belum tidur), gue dapet sms lagi dari dia... yang isinya ya gitu deh... Busyet dah, gila aja ini orang... bener-bener freak...
Dan pagi harinya, si orang freak itu masih nelpon-nelpon lagi...

Aaaaa~~~~ Help me!!!

Dan hp pun gue tinggalin di rumah... Gak mau bawa-bawa dulu...

4 comments:

havban said...

bwahahahah...

:)

i have a car.. too..

virtual car.. :P

Idham 다미시 said...

So, you could find your virtual girlfriend!


hihihihi...

Ada-ada aja tuh emang si Mas-Mas...

Dipikir aye cewek apaan... >.<

Mutia said...

Hahhahaa..

Idham 다미시 said...

@Mutia : ᅲ.ᅲ