Monday, 11 July 2011

Senin Lupa


Hari ini harusnya gue tandai sebagai hari bersejarah dalam hidup gue dalam kurun waktu 6 bulan terakhir ini. Apa pasal? Karena gue akhirnya bisa bangun pagi-pagi sekali, kemudian berangkat ke lab pagi-pagi juga *sedangkan hari ini gak ada kelas, gak ada lab meeting, gak ada conference, gak ada rapat, gak ada reservasi instrument apapun, gak ada eksperiment, gak ada janjian, dll. Pokoknya gak ada hal yang mengharuskan untuk bangun pagi...

Sampai orang rumah termlongo-mlongo...
Mbak Fie terheran-heran, "Emang ada apa, Dham? Tumben banget jam segini udah bangun, udah rapi lagi."
"Lagi challenge sama Bos Besar, Mbak!"
gue jawab
"Wah, ternyata yang bisa bikin Idham bangun pagi adalah si Bos Besar. Kasih tau si itu ah..."
si Mbak memulai dengan "tease" nya.
"Yeee... emang udah friend-an dan tahu Ym-nya? Engak khan!? Ada-ada saja saja nih si Mbak."Gue niatnya emang pengen kembali lebih rajin seperti dulu, datang pagi-pagi (Jiah... kapan elo pernah rajin Dham! xP). Setelah beres semua : beres-beres kamar, beresin dapur, bikin nasi goreng kimchi, bikin sayur, bikin bento, beresin badan alias mandi dan tetek bengeknya, meluncurlah gue ke kampus. Tanpa mengingat bahwa gue gak bawa/gak ada kunci. Dasar babo! Asumsi gue, kunci gue ketinggalan di meja lab. Karena kemaren gue cari-cari di rumah enggak ada.

Gue berharap labmate ada yang udah dateng jam segitu, walaupun gue tahu kalau itu harapannya kecil sekali. Dan benar saja, sampai di lab, pintu masih terkunci rapat. Anak-anak lab gue kebanyakan emang tipe pekerja siang, apalagi ini lagi liburan. Gue inget kalau anak-anak lab lain sering buka pintu dengan cara yang "gak biasa". Maksudnya itu gak pake kunci, melainkan dibuka paksa pake sebuah card yang diselipin di antara pintu tepat di pengunci nya. Gue pernah 2 kali dibantuin buka pintu dengan cara seperti  itu gara-gara ketinggalan kunci.

Akhirnya gue ke lab paling ujung. Si Jae Hyun, orang yang bisa buka dengan pintu lab dengan cara "gak biasa", belum dateng. Gue ke lab sebelah, belum pada dateng juga. Akhirnya gue ke lab Pak Alfian buat pinjem card yang bisa buat buka pintu, dan gue dipinjemin KTP Indonesia nya.

"Ini masih berlaku khan Pak? Gpp nih kalau dipake?
 
"Gpp, pake aja."
Akhirnya gue utak-atik tuh pintu pake KTP nya Pak Alfian biar bisa kebuka. Tapi nampaknya gak segampang seperti yang gue liat kalo anak-anak pada 'nyongkel'. Gue nyerah setelah sekitar 15 menit lebih nyoba tanpa berhasil. Akhirnya gue balikin KTP ke pemiliknya, yang lantas kemudian Pak Alfian nya sendiri sampai dateng ke lab gue buat nyobain buka pintu. Dan tetep gak berhasil...

"Kalau liat anak-anak keliatannya gampang ya Dham!"
Do'oh mau jadi rajin aja banyak rintangannya... *halagh


Terus kemudian gue nelpon si Jae-Sung, nanya kapan dia dateng ke lab. Dari suaranya dia keliatan masih tidur. Gue bilang gue ketinggalan kunci di dalam lab. Nampaknya dia masih lama dateng ke lab nya dan si Jae Sung nyuruh minta tolong lab member yang lain buat bukain.

"Yah, mana bisa, orang-orangnya belum pada dateng..." dalam hati gue.
Dan akhirnya gue nunggu di luar, di ruang tamu lantai 4. Males banget kalau misalnya harus balik lagi ke rumah. Toh, di rumah pun kunci nya enggak ada.

Setelah lebih dari 30 menit nunggu, akhirnya ada si oppa-oppa lab sebelah ateng. Gue bahkan belum apal namanya dikarenakan dia gabung di lab tersebut baru-baru ini. Langsung gue todong,

"Oppa, bisa buka pintu pake card gak? Minta tolong dong kalo bisa"

"Pintu lab mu? Kenapa emangnya?"

"Iya. Kunci nya ketinggalan di dalem hari Sabtu kemaren dan labmate belum ada yang dateng."

"Bisa-Bisa. Ayo!"


Yes... Akhirnya~~~

Setelah dia ambil card dari dompetnya, yang entah card apaan, kemudian membuka paksa pintu. Dan gak ada seperempat menit pintunya pun kebuka. Gue sampai takjub... Wow, pegimana caranya tuh! Keliatan sangat mudah. Padahal tadi udah gue cobain bersusah payah tetep gak berhasil.

"Oppa, thank you very much."

Dia cuma senyum doank...

~Ternyata orang sini pinter juga cara-cara yang "begituan"

Setelah masuk lab, dan gue cari-cari kunci di meja gue ternyata enggak ada. Di rumah kemaren gue cari juga gak ada. Berarti kunci gue ilang, sepaket kunci rumah sama kunci lab.

Akhirnya pas Dong Jin dateng gue bilang pinjem kunci nya buat di duplikat karena kunci gue ilang.
"Idham, Babo!" karena dia tahu ini mungkin udah ketiga kalinya gue ngilangin kunci lab.

Sekalian telpon Mbak Fie mau pinjem kunci rumah buat di duplikatin nanti sehabis makan siang. Gue mau ke lantai 3 ambil kunci di lab nya Mbak Fie, tapi sebelum itu gue ke kamar mandi dulu. Dan ternyata kunci gue ada disana, di atas heater ruangan. Kemudian teringat Sabtu kemarennya abis dari SeaHouse gue mampir ke kamar mandi dahulu dan kunci gue letakkin di atas heater. (Bagusnya disini, kalau ketinggalan apa-apa, misalnya di ruang kelas atau di toilet, masih akan tetap berada di tempatnya, sekalipun itu barang berharga semisal henpon)
Do'oh.

Gue = babo, tukang tidur, tukang lupa parah, suka ngilangin kunci, suka lupa naroh kunci dimana, dan tukang lain-lain

2 comments:

alfiantea said...

Yeah, ada nama sayanya... (ga penting banget yah)... hehehe

Idham 다미시 said...

Hehehe... maaf Pak, mencantumkan nama tanpa seijin pemiliknya terlebih dahulu...
Dimohon keikhlasannya... :D