Thursday, 8 September 2011

Kejadian-Kejadian Hari Ini


Gue gak ngerti apa yang terjadi dengan diri gue hari ini sedemikian sehingga banyak hal-hal yang tidak diinginkan terjadi...
Sejujurnya gue lagi was-was banget, bentar lagi conference dan submit paper, nulis thesis, thesis defense dan bulan depan udah ujian kompre... Duh, gak kerasa udah semester terakhir aja... Dan waktunya enggak banyak lagi tersisa...
Conference bulan ini dan awal bulan November, harus submit paper, sedangkan data-datanya yang baru belum ada. Dan beberapa waktu kemaren mesin sputtering selalu bermasalah. Target IZTO nya juga baru jadi belum lama ini....

Sindrom mau conference juga kayaknya, tanggal 28 ini gue ada conference tentang Solar Cell di Busan. Sebenarnya  bukan conference gue sendiri sebagai first author, tapi join-an sama si HC Oppa. Gue pikir udah gak perlu data-data lagi secara dibilangnya bakalan submit paper yang udah pernah ditulis sewaktu dia conference di Perancis kemaren, tapi gak jadi disubmit. Tapi tetep gue mesti tetep harus kerja, bikin banyak sampel. Dan tanggal 7 Nov mendatang, akan ada conference di Jeju, submit full paper juga dan deadline nya pas tanggal 7 nya itu... Kebetulan Prof. gue yang jadi General Secretary nya. Gue rada miris sebenarnya, takut gak ke-kejar~
Tapi harus tetep positif thinking... Semoga semuanya bisa dilewati dengan lancar... Amien...

Kejadian-kejadian yang tidak diinginkan dan kurang menyenangkan hari ini antara lain :

~ Pagi-pagi bangun tidur, jari-jari tangan gue yang bengkak, nyeri nya bertambah 2-3 level dibanding hari sebelumnya. Saking udah gak bisa nahan sakitnya, gue bertekad, pokoknya hari ini harus pergi ke dokter atau paling enggak ke klinik kampus. Tapi kemudian sesampainya di kampus, niat tersebut terpaksa diurungkan, mengingat gue harus nyeputtering, bikin sampel sebanyak-banyaknya dan memanfaatkan waktu yang tidak banyak tersisa. Aaaaaaaa~~~~

~ Abis masak dan bikin bento, gue nyuci-nyuci dan aaaaa, lagi-lagi gue keperang (luka kena gores) dan kena jari kanan tengah. Gue gak ngerti kenapa gue sering banget yang namanya keperang. Padahal baru aja minggu kemaren gue keperang sehari sebelum lebaran dan lukanya baru sembuh. Dan pas gue naik ke Seoul buat berlebaran disana, gak nyadar kalo handiplast nya lepas, terus kemudian darahnya udah ngotorin baju gue dan gak mau berhenti. Gak nemu semacam handiplast, sampe-sampe gue balut pake tisu senemunya terus diiket pake iketan rambut... Do'oh... Ok, bukan suatu masalah yang besar sih, tapi kalau luka sekecil apapun tetep bikin gak nyaman.

Bandage darurat, ini gue lagi di KTX pas mau ke Seoul

~ Baru sekali deposisi pake sputtering, eh tiba-tiba dipanggil Prof. nya si Jordan buat attend seminar di lantai 3. Gue lagi ngejar target sebenarnya, target kelar bikin sampel. Di panggil karena yang attend seminar cuma sedikit, dan dia gak enak berhubung yang ngisi seminar itu adalah temennya. Sebenarnya gue rada males juga, apalagi sama si Prof. nya Jordan yang itu, secara dia udah berlaku agak kurang adil ke gue dan ngasi nilai 'agak' kurang bagus karena alasan yang 'agak' tidak masuk di akal. Ya suw lah, itung-itung menambah wawasan, gue akhirnya dateng ke seminar dan meninggalkan acara nyeputtering...

~ Berhubung gue udah kehilangan waktu sekali deposisi, akhirnya sehabis seminar gue langsung tancap gas, nyeputtering. Gue pikir si HC Oppa gak dateng jadi gue lanjut-lanjut aja pake mesin sputtering-nya, soalnya udah janjian sore ini mesinnya bakalan di pake sama dia. Tapi ternyata pas gue lagi nge-vakum mesin yang notabene butuh waktu lebih dari 30 menit, dia ternyata datang ke lab.
"Idham, kamu lagi pake sputtering ya sekarang?"
"Iya... 30 menit lagi kok. Gak apa-apa ya?"
"Khan sore ini harusnya aku yang pake"
"Iya... Gak apa-apa ya Oppa, bentar lagi?" gue coba melobi-lobi
"Hmm... Emang sekarang lagi nunggu apa?"
"Nunggu pressure nya turun"
"Lhah, TMP nya aja gak nyala kok!"
"Masak sih?
"Iya, coba check aja!"
Dan gue pun segera ke rungan sebelah mengecheck si TMP (Turbo Molecuar Pump). Ternyata, emang bener, TMP nya lupa gue nyalain. Mana bisa pressure nya turun sampai high vacuum. Aaaaa~~~ rugi waktu dari awal sampai akhir... rugi glass substrate...  rugi satu kali deposisi (harusnya gue udah bisa dapet 4 buah sampel tuh)... huhuhu...
Akhirnya karena gak enak, gue stop eksperimen gue dan gue suruh dia yang make... Dan glass substrate gue sekalian, gue suruh dia make aja...

~ Setelah itu gue XRD (X-Ray Diffractometer) beberapa sampel gue di lantai 3. Gue udah lama banget kek nya gak make XRD dan baru kali ini make lagi. Lupa-lupa inget, takut ada yang salah, terutama masalah cooling systemnya. Seingat gue, kalo penutup keran airnya searah sama kerannya khan berarti airnya nyala. Nah gue liat, enggak searah jadinya gue puter jadi searah. Dan gue pake gak ada masalah, sampai pada sampel ketiga yang gue analysis. Gue tinggal-tinggal balik ke lab gue berhubung waktu sekali scan  satu buah sampel-nya lumayan lama, 12 menit, dan gue gak bisa nungguin di ruangan itu karena dingin banget. Dan pas gue balik buat nge-check, aaaaa~~~ ternyata alarm nya bunyi pertanda terjadi masalah. Gue panik dong, secara XRD alat yang cukup mahal dan cukup berbahaya, serta cukup sensitif. Gue gak ngerti apa yang harus gue lakuin kalau terjadi masalah, gue cuma tahu cara make nya doank. Dan saking paniknya, gue langsung matiin power nya tanpa nurunin voltage dan arusnya. OK, alarm nya pun mati. Tapi kemudian, setelah gue coba nyalain berkali-kali, ternyata jadi gak bisa, alarm nya tetep bunyi dan X-ray nya gak mau nyala.  Mana sampel gue masih banyak lagi yang belum di analisis. Otomatis langsung gue shutdown power nya padahal di display tetep voltage sama ampere nya masih tinggi. Gue jadi tambah panik, gimana kalau misalnya XRD nya rusak gara-gara gue. Karena putus asa, akhirnya gue balik ke atas ke lab gue, nunggu X-ray source nya dingin dulu. Siapa tahu setelah gue tunggu beberapa waktu, bisa dinyalain lagi. Sesampainya di meja, gue tambah lemes dan memikirkan kemungkinan-kemungkinan buruk, gue takut kalau misalnya XRD nya benar-benar rusak. Sebelumnya, gue sering nemu alarm XRD nya nyala, tapi itu masih dalam kondisi belum start scan dan baik voltage maupun ampere nya belum dinaikin. Tapi masalahnya kali ini justru sebaliknya, alarm nya nyala saat scanning dan dalam kondisi voltage & ampere nya tinggi. Pokonya gue was-was dan gak tenang banget...
Satu jam kemudian, gue balik lagi ke lantai 3. Gue coba nyalain lagi mesin XRD, dan Alhamdulillah bisa berjalan normal lagi.... Gue lega banget...

~ Si HC Oppa balik lagi ke lab. Dia malem ini niatnya lembur buat bikin sampel. Tadi abis sputtering, dia tinggalin keluar karena mesti nunggu temperatur nya turun dulu baru kemudian sampel nya bisa di ambil dan mesin sputtering nya bisa digunakan untuk sampel berikutnya. Dia pake temperatur 400 derajat Celcius. Dan buat nurunin temperatur nya sampai gak panas pas dibuka, perlu waktu sekitar 3~4 jam.
Pas dia abis buka mesin sputtering buat ganti sampel, dia nyamperin gue,
"Idham, kamu enggak pake high temperature tape ya?"
"Oh iya... kenapa emangnya?"
" Tape nya kebakar..."
"Aaaa~~~ Iya, lupa bilang tadi kalau pake tape biasa bukan high temperature tape pas masang sampel nya~ tapi masih bisa dipakai khan thin film nya?"
"Enggak bisa kayaknya... Soanya thin film nya juga jadi ikutan agak menghitam gitu. Coba liat deh!"
Akhirnya gue ngeliat dan ternyata beneran tape nya kebakar dan gak bisa dilepasin dari glass substrate nya. Jadi item-item gitu dan thin film nya jadi rada item juga....
Aaaa~~~ Gue jadi ngrasa amat bersalah... Buat bikin sampel itu sampe jadi butuh waktu sekitar 5-6 jam. Dan gue udah membuang-buang waktu dan tenaga dia ditengah-tengah kita sedang mengejar waktu...
"Oppa, mianheyo... Jongmal mianheyo! Tadi rencana nya aku pake buat di room temperature, jadi pake tape yang biasa... huhuhu... "
"Oh... enggak apa-apa..." dia bilang masih sambil ketawa-tawa.
"I'm so sorry wasting your time!"
"Enggak apa-apa kok.. Beneran deh... Lain kali kalau sputtering, pasang sampelnya pake high temperature tape aja biarpun di room temperature, ya?!"
"Iya.."
"Terus kalau habis sputtering, dibersih-bersihin juga ya!" sambil dia ngebersihin bekas-bekas tisu kotor dan serpihan-serpihan tape bekas yang belum sempat gue bersihin karena keburu ngukur sheet resistant sama nge-XRD...
"Iya..." sambil bantu-bantuin dia, gue jadi malu, biasanya sih kalau habis sputtering pasti gue bersihin semuanya....
Itu lah hebatnya si HC Oppa, biarpun gue bikin salah dan bikin dia kesal, tapi dia gak pernah marah ke gue. Dan apapun disampaikan dengan cara yang menyenangkan. So that why I feel comfortable with him... Dan berbagai masalah gue di lab, sebagian besar dia yang menangani dan paling banyak membantu gue ...

Thank you~

0 comments: