Thursday, 1 September 2011

Spesial di Bulan Ramadhan :)


Try to serve Indonesian traditional foods special on Ramadhan! The following is what I can share with my lovely friends. Still learning to make it, sorry if there's lack of taste. 
But, my intention is full of love for all of you, fellas... =)

Nyiahahaha...

Mumpung bulan puasa udah selesai, gue post aja dimari...

1. Kolak Pisang + Labu Parang
Ramadhan kayaknya identik banget dengan kolak kalo di Indo ya. Buat berbuka, dianjurkan dengan yang manis-manis untuk memulihkan tenaga. Dan kolak menjadi salah satu alternatif untuk berbuka.

Di Korea : pisang ada biarpun impor (daun pisang yang gak ada=)), labu parang ada, gula pasir ya pasti ada dong
Gula jawa gak ada => bisa beli di WI, tapi bisa juga diganti dengan brown sugar
Santen gak ada => bisa beli di WI, tapi bisa diganti dengan susu putih atau creamer

Ini ceritanya sebelum puasa, si Mas Boy request minta dibikinin kolak, secara si doi demen banget kek nya sama kolak. Ya udah deh, pas sebelum puasa gue bikin kolak sepanci, buat Mas Boy sekalian sama anak-anak cowok Gyeongsan yang lain. Sedangkan gue nya pergi ke Pohang abis itu... Gue gak pake santen sama sekali waktu itu (secara santen di rumah habis), gue pake susu ditambah sama creamer. Dan rasanya emang gak kalah sama santen, hampir gak ada beda nya. Menurut gue, pake susu sama creamer malah lebih sehat dibanding santen. Trus gue kasi tambahan cinnamon, dan bau nya jadi bener-bener wangi. Maklum, disini gak ada daun pandan...

Testi dari Mas Boy & Mbak Yuli : kolaknya enak
Testi dari Mbak Fie : rasanya kayak ada alpukat nya (gue menduga bisa begitu karena gue pake creamer)
Kata gue sendiri, lumayan enak kok... *jiah, narsis memuji masakan sendiri

2. Bubur Biji Salak
Setelah disini, gue baru tahu kalo ternyata bubur biji salak itu dibikin dari ubi buat "bola-bola" biji salaknya. Nyiahahahaha.....
Ubi, disini ada, lebih enak malahan ubi Korea dibanding ubi di Indo. Yang gak ada adalah tepung kanji nya.
Alhasil, buat bola-bola biji salaknya, gue pake tepung sagu sebagai pengganti kanji. Dan buat buburnya gue pake tepung jagung sama tepung sagu juga.
Rasanya sih lumayan, yah itung-itung sebagai pengobat rasa kangen makanan tanah air.

Testi dari Edit : katanya agak kurang manis
Kata gue sendiri : bola-bola biji salaknya, agak berasa sedikit aneh (gue menduga karena pake tepung sagu), tapi toh begitu gue doyan banget makannya sampai abis beberapa mangkok... (jiah, itu doyan apa doyan)

2. Sejenis Serabi

Kalo yang ini, gara-gara gue pengen banget makan kue serabi... Terus kemudian gue liat-liat resep serabi ternyata pake tepung beras. Sedangkan ditempat gue biasa belanja disini, gak nemu tepung beras.
Sampai gue bela-belain ngerendem beras semaleman kemudian gue blender keesokan paginya buat bikin tepung beras. Waktu itu gue bikin bubur sumsum juga sama, beras gue rendem semaleman trus diblender.
Bikin serabi ini ceritanya gagal, jadilah kue yang entah apa namanya. Gue nyari-nyari ragi, ternyata udah abis dan gue bikin tanpa pake ragi. Alhasil, jadi rada alot gitu deh. Ya tetep aja masih bisa dinikmati, dan gue yang ternyata banyak ngabisin, secara gue demen banget makan yang manis-manis. Atasnya itu gue kasih irisan pisang sama taburan meises.

Sebenarnya masih ada lagi, bubur sumsum sama caramel sweet potato yang gue bikin pas Ramadhan kemaren. Gue lupa motoin, jadi gak ada gambarnya....

Moral : masak itu dituntut untuk kreatif... :)

Eh, btw, Ramadhan kemaren pada bikin apa ya? Ayo dishare dwong...
Tapi kalo di Indo mah tinggal beli aja kali ya... Beda sama disini, mana ada yang jualan kolak di pinggir jalan... Hueheheheh.... Mimpi kali ye...

0 comments: