Saturday, 29 October 2011

Tentang Heater


Gue kesel...
Kesel gara-gara heater...
Dan akhirnya gue kabur dari lab gara-gara kedinginan dan di lab gak ada heater...
Padahal Prof. minta manuscript dikumpul hari itu juga...

Ini emang baru musim gugur, tapi soal dingin jangan ditanya. Lebih-lebih gue tinggal di Gyeongsan, deket Daegu, yang konon katanya angin dinginnya enggak kira-kira jahatnya... Dari awal gue kesini, waktu itu pas akhir musim dingin, gue bisa bertahan hidup sampai musim dingin berikutnya dikarenakan ada heater di lab gue. Dan dari pertama gue dateng, heater itu sudah seperti hak milik gue. Gak pernah berpindah tempat selain di deket meja gue. Karena ada heater itu, pas musim dingin parah-parahnya, nginep di lab pun gue masih bisa. Dan waktu musim dingin kemaren gue sering nginep di lab buat nyelesein manuscript. Sampai akhirnya, si heater itu patah salah satu kaki nya gara-gara didudukin sama anak lab sebelah. Tapi biarpun ada yang patah, masih tetep berfungsi dengan baik.

Pas suhu tiba-tiba nge-drop kemaren, gue kelabakan nyari heater dan baru sadar kalau sudah lenyap dari meja gue. Gue cari-cari di ruang sebelah enggak ketemu. Sampai akhirnya gue bela-belain sms si Jae Sung, barangkali tahu. Dan ternyata katanya heater itu udah dibuang. Gue ngomel-ngomel. Gue nanya Dong Jin, bilang hal yang sama, heater nya udah di buang. 

Dan pas gue minta dibeliin heater yang baru, katanya enggak bisa duit lab yang sisa kemaren buat beli alat-alat elektronik. Minta sekali dua kali enggak digubris, oke gue gak bakalan minta untuk ketiga kalinya. Walaupun gue rada gimana juga, selama ini gue hampir gak pernah minta apa-apa dari lab. Dan bahkan buat urusan research pun ada dari duit gue pribadi yang gue keluarin. Padahal, seharusnya juga gaji tahun kedua gue naik 25% menurut kesepakatan dari awal dan sampai sekarang masih tetep sama, gak ada kenaikan sama sekali. Gue masih tetep diem aja, apa yang seharusnya jadi hak gue belum gue minta. Gue mungkin gak akan kepikiran buat menuntut apa yang seharusnya jadi hak gue kalau misalnya gue gak ngasi kontribusi apa-apa ke lab. Tapi disini, cerita nya lain lagi... Dan Prof. gue emang gak tahu apa-apa tentang masalah ini...

OK, kembali masalah heater... Akhirnya, gue beli sendiri heater buat di lab. Dicariin dan dipesenin sama anak lab sebelah pake kartu kreditnya dia. Mungkin karena kasihan ngeliat gue tiap hari terbungkus selimut di lab... Gimana gue mau kerja dengan baik kalau gue ngerasa gak nyaman di lab? Dingin menurut gue itu sakit. Ini serius. Dan gue emang tipe manusia yang paling gak tahan dengan hawa dingin....

"Idham, jangan bilang ke Mr. Ma ya kalau gue yang beliin! Dia bakalan nggak suka." pesen dari anak lab sebelah yang beliin gue heater.

Dan minggu depan heater gue nyampe katanya...
See, gue gak bakalan minta untuk yang kesekian kalinya...

0 comments: