Monday, 9 January 2012

Laporan Akhir Pekan

Akhir pekan kemaren gue abis ke Seoul-Incheon nganterin housemate gue yang mau pulang ke Indonesia. Dan kejadian-kejadian ini pun terjadi, beberapa ada yang aneh...

1. Kehilangan jejak hape
Sebelum berangkat gue ngingetin housemate gue buat ngecek ngecek semua barang jangan sampai ada yang ketinggalan. Eh malah gue sendirinya yang ketinggalan hape dan baru nyadar pas udah di taksi menuju ke stasiun. Padahal gue yakin banget sebelumnya gue udah bawa hape. Gue aduk-aduk isi tas dan periksa semua saku hasilnya nihil. Kebetulan gue janjian buat ngambil tripod sama salah seorang temen di Seoul abis nganterin housemate gue ke Incheon, dan tentunya hape sangat dibutuhkan. Alhasil sesampainya di stasiun, gue suruh housemate gue turun dulu dan gue balik lagi ke rumah buat ngambil hape dengan taksi yang sama. Dan ternyata pas di rumah, hape gue enggak ada juga. Do'oh... Gue balik stasiun tanpa membawa hape dan masih dengan taksi yang sama. Tau gitu gak usah balik deh. Sampai gue nulis ini, hape gue masih belum ketemu entah ada dimana...

2. Salah masuk ke gereja dan ketemu ajossi-ajossi yang aneh

Karena gue gak bawa hape dan mau ketemuan sama orang, bakalan susah nantinya dan hape housemate gue pun dikasih pinjem ke gue. Toh di Indo hape nya juga gak bakalan bisa dipake. Habis dia nelpon keluarganya di rumah dan mau masuk boarding gate, hape nya dikasihin ke gue. Dan sayangnya, ternyata baterai nya abis. Do'oh. Akhirnya pas di lantai bawah bandara Incheon gue nyari-nyari colokan listrik buat nge-charge dan gak kunjung nemu. Sampai akhirnya ada bacaan "pray room", otak gue pun menerjemahkannya sebagai "musholla"... Gue pun masuk siapa tahu ada colokan listrik disana dan ternyata emang beneran ada. Namun, setelah gue melihat ke sekeliling, ternyata ruangan tersebut adalah sebuah gereja kecil dan ada seorang ajossi (atau haraboji?). Gue pun tertahan disana, dia nyuruh duduk gue di sampingnya, terus dia ngelihatin album foto-foto ke gue dan hape nya yang ada di 2 biji dikasihin ke gue 1 suruh buat maen-maen dan liat-liat album foto di dalamnya. Dia ketawa-tawa begitu terdengar bunyi tuts dari hapenya saat dia maen-maenin. Gue jadi tambah serem, mana enggak ada orang lain lagi. Aneh deh pokoknya si ajossi nya. Saat dia lengah gue pun langsung cepet-cepet kabur.

3. Hape gak ke-charge
Di saat gue pengen cepet-cepet kabur dari ruagan itu, gue samber hape di lantai yang gue charge tadi. Eh, ternyata enggak ke-charge karena gue salah posisi chargernya. Lhoh kok bisa?! Maklum, karena gue belum pernah pake hape temen gue itu dan selama ini gue terbiasa dengan hape Nokia, jadi charger hape yang pake connector seperti itu udah lama banget gue gak make. Dan gue pun di babo-babo in sama ajossi yang tadi...

4. Ketemu Rio di bandara 
Pas gue mau balik dari bandara, ada yang manggil gue... eh ternyata si Rio anak Kyungpook, Daegu. Dia lagi kerja part time njemput rombongan dari Indonesia. Eh, kebetulan banget. Gue inget pas ke Nami Island, gak sengaja ketemu si Randy, anak Kyungpook juga. Walaupun 'tetanggaan' daerah, malah ketemu di tempat yang terbilang 'jauh'. Bertemu rekan senegara di tempat-tempat dan waktu yang tak terduga di sini adalah hal yang sangat jarang terjadi.

5. Ketiduran di toko buku Kyobo 
Sembari nunggu temen gue, akhirnya gue ke Gwanghwamun dan mampir ke toko buku Kyobo. Sebelumnya gue ke Myeongdong sebentar, yang ternyata isinya kebanyakan adalah toko kosmetik. Gue kesana karena penasaran waktu nonton You're Beautiful, pas Yonghwa yang gak jadi ketemu Shin Hye khan di Myeongdong. Gue belum pernah ke Myeongdong sebelumnya. Di Kyobo, karena gue gak bisa bahasa Korea, akhirnya gue nanya sama mbak-mbak nya bagian buku yang berbahasa Inggris. Kyobo lagi rame banget hari itu dan toko buku nya gede banget menurut gue, lebih gede daripada Gramed yang pernah gue datengin. Pas liat-liat buku, rasa kantuk yang luar biasa menyerang. Maklum, kami berangkat jam 12 malam dari rumah, belum sempet tidur dan tidur di kereta yang cuma beberapa jam, what do you expect lah dari tidur di kereta, Mugunghwa pula. Yang ada ya gak nyenyak dan sering kebangun-bangun. Akhirnya gue dapet tempat duduk yang sedari tadi gue arepin orang yang duduk disitu segera pergi, akhirnya dia pergi juga. Gue udah pegel banget sedari tadi berdiri di subway dan berdiri disitu dengan beban tas ransel yang gak bisa dibilang terlalu ringan. Dan pas gue baca-baca buku disitu sambil duduk, gue ternyata ketiduran entah untuk berapa lama. Jago banget yak gue tidur, sambil baca dan sambil duduk... Hahaha... Untung gue gak diusir... Akhirnya gue beli satu buah buku di Kyobo...

6. Ketemu petugas volunteer di stasiun subway yang gak tahu caranya ke Gwanghwamun
Oh iya, sebelum acara ketiduran di Kyobo, harusnya gue tulis ketemu petugas di stasiun subway yang gak tahu caranya ke Gwanghwamun. Dari Myeongdong gue mau ke Gwanghwamun dan ternyata peta subway gue ilang entah di mana. Geez.... Pas gue lagi baca peta yang ditempel distasiun subway, gue didekati sama si Mbak-Mbak yang jaga deket pintu masuk. Dia pake selempang gitu, masih muda mungkin masih usia sekolah. Semacam petugas volunteer kali ya buat bantuin para pengguna subway yang mengalami kesulitan, maklum line subway di Seoul ada segambreng. Terus gue bilang mau ke Gwanghwamun dan gue tanya caranya gimana. Eh ternyata dia juga enggak tahu, dia cek-cek hape entah beberapa waktu dan ternyata juga gak memberikan jawaban ke gue. Dan ahirnya dia malah manggil temennya... Sebenarnya gue bisa baca sendiri sih... Anyway, gue berterima kasih buat niat baiknya ngebantuin orang....

7. Tiba-tiba (rada) bisa maen ice skating 
Gue janjian ketemu temennya di Yongsan. Dan dia lagi maen ice skating disana. Ya udah, gue akhirnya ikut maen juga padahal gue tahu kalau gue enggak bisa. Setelah diberi penjelasan sedikit, akhirnya gue bisa dong, bisa meluncur di tengah-tengah tanpa perlu pegangan walaupun cuma pelan-pelan dan gak terlalu banyak jatoh. OK, gak bisa-bisa amat sih tapi paling enggak gue enggak yang cuma pegangan di tepi ice ring. Pokoknya jauh banget di banding terakhir kali gue maen ice skating.  Sebelumnya gue gak berani berdiri di tengah-tengah sendirian, dan pasti akan jatoh-jatoh mulu. Yuhuuuu.... Akhirnya gue bisa maen ice skating walaupun pulang dengan membawa tangan sedikit terkilir.

8. Kehilangan tiket kereta 
Nampaknya keanehan hari itu belum lengkap, dan untuk melengkapinya ternyata gue kehilangan tiket kereta buat pulang dan baru nyadar beberapa menit sebelum kereta berangkat. Padahal sebelumnya gue wanti-wanti banget tuh tiket biar gak ilang, gue masukin dompet karena gue tahu kalo gue pelupa dan sering banget yang namanya 'ketlingsut'. Padahal baru beberapa menit sebelumnya di keluarin buat liat nomer keretanya karena temen mau pulang dengan kereta yang sama pula. Abis itu gue ke toilet terus ke Lotteria beli coklat panas. Dan pas mau masuk ke kereta, ternyata eh ternyata udah gak ada. Gue balik ke Lotteria pun gak nemu tiket nya jatuh atau ketinggalan disana. Karena udah gak ada waktu lagi karena kereta akan segera berangkat, akhirnya kami pun masuk dan duduk di sembarang tempat. Untung gue masih inget nomer gerbong nya, tapi nomer seat nya lupa. Akhirnya ada orang pemilik seat sebenarnya dari tempat duduk yang kami duduki, dan kita pun terpaksa pindah. Pas ada petugasnya, kami bilang masalah yang terjadi. Dan dicek in seat gue nomer berapa setelah dia minta kartu yang gue pake buat bayar tiket kereta tadi. Untungnya slip pembayaran tiket nya masih ada di tas gue, biasanya slip-slip begituan gue buang-buangin... Akhirnya gue gak perlu pindah-pindah tempat karena udah nemu seat gue yang sebenarnya. Gak enak banget pasti pas udah capek banget dan ngantuk, di kereta gak bisa tidur dan mesti pindah-pindah tempat duduk tiap stasiun. Toh, akhirnya enggak bisa tidur beneran soalnya seat gue itu ada di dekat pintu dan orang keluar masuk di tiap stasiun. Plus tiap pintu dibuka, dinginnya langsung seperti menusuk ke tulang... Selama hampir 4.5 jam ya begitu terus, berhenti di stasiun pintu dibuka, dingin pun mendera dan heater di dalam kereta pun gak nyala. Baru nyala jam 11-an, which is setengah jam lagi gue nyampe Gyeongsan...

Sekian laporan tentang akhir pekan gue ke Seoul-Incheon kemaren....

Di Incheon  Int'l Airport

 Salah satu sudut Myeongdong

Mau nyebrang di Gwanghwamun

2 comments:

Anonymous said...

keplok keplok bergembira :hore:

Idham Ssi said...

Aaaaaaaaa.... Jahaaaaatttttt!! -__-